Followers

Friday, May 20, 2011

Jangan Ambil Mudah

Assalamualaikum...first of all, selamat bercuti bagi warga kampus terutama sekali warga UIAM yang tak ambik short sem  :) yang ambik short sem asasi ataupun kat main camp, semoga dapat buat yang terbaek..kita generasi Al-Quran InsyaAllah.

sahabat
  em..sudah kekok jari mengatur langkah mencoretkan sesuatu memandangkan dah hampir 4 bulan berada dirumah tanpa menulis dan menaip...kali ni rasanya perlu untuk saya post kan sesuatu yang boleh memanfaatkan diri dan sahabat sahabat diluar sana.Sebenarnya dah lama saya coretkan post untuk kali ni ni cuma malam ni je baru ada masa yang sesuai untuk saya layarkan di alam maya ni..

JANGAN AMBIL MUDAH...Bercakap tentang tajuk kali ni sudah semestinya ia berkait dengan agama suci kita, agama Islam.Ramai alim ulama diluar sana yang tahu dan arif tentangnya, tak kurang juga golongan profesional yang sama-sama berebut mengejar ilmu ilmu, kelebihan dan segala intipati ajaran yang ada dalam agama yang datang dari yang Maha Agung ni cuma kadang-kadang kita kena fikir semula, berapa ramai yang sebetulnya faham dan tahu serta hadam mengenai agama Islam ni? nah!!  itu persoalannya sekarang....bagi saya la, saya rasa masih ramai yang perlu diperbetulkan kefahaman mereka...

Pandangan muslim pada masa kini terhadap Islam adalah berbeza dengan pandangan muslim pada masa lalu terhadap Islam.Muslim kini memandang Islam hanyalah suatu perkara untuk disembang contohnya di laman facebook, blog, menjadi status mereka dalam twitter dan bermacam lagi, tidak kurang juga yang menjadika Islam hanya sebagai bahan untuk diforumkan, diceramahkan, dibukukan dalam pelbagai versi dan jilid tetapi malangnya bukan untuk dijadikan sedbagai suatu kenyataan kepada realiti hidup.Bagi golongan seperti ini, menjadikan cara hidup Islam sebagai suatu realiti adalah sesuatu yang pelik  dan agak mustahil.

sedangkan muslim pada masa silam, generasi Al-Quran di Madinah, Makkah, solafussaleh, mereka ini adalah golongan hamba yang melihat semua perintah dari Rabb nya  adalah untuk dilaksanakan dan direalisasikan pada alam nyata.

Sebagai contoh,Hassan Al-Banna, orang yang berpegang kuat pada amalan ahli salaf, telah mengarang dalam bukunya yang paling masyhur bertajuk,'RISALAH TA'LIM',"hendaklah saudara menjadi seperti seorang jundullah yang berada dalam khemah menunggu arahan ketua perang untuk bertindak."Inilah pemahaman ahli salaf, golongan awal memeluk Islam, mereka menterjemahkan arahan Allah kepada mereka bukan hanya berbual sesama mereka. Inilah faktor KEJAYAAN dan gemilangnya Islam pada zaman mereka.

sekadar hiasan
Contoh peristiwa, apabila turunnya pengharaman arak, semua muslim dizaman generasi Al-Quran menumpahkan arak yang diperam sekian lama semata-mata atas perintah Allah.Hinggakan, seorang sahabat yang gelas arak sedang berada dimulutnya, apabila terdengar laungan orang berkata arak diharamkan oleh Allah, menumpahkan ia serta merta.AstaghfirullahalAzim...mantapnya iman mereka.

Sedangkan di suatu sudut dan posisi lain, persoalannya, bolehkan umat sekarang buat seperti yang dilakukan oleh generasi Al-Quran  sekiranya muslim sekarang berada di situasi seperti itu?Pasti muslim sekarang akan mendatangkan pelbagai alasan, ragu-ragu dan berkata, "Ah!!  tak logik undang-undang lapuk, ketinggalan zaman, dan menyusahkan." dan kalau adapun yang beriman, dengan arahan itu, tidak sampai jarak1 meter mereka melakukan lakukan untuk kerja kearah itu.Katanya mereka beriman dengan hati, bukan dengan amal.Cukupkah iman hanya setakat itu?

Hassna Al-Banna ada menyebut," BERAPA RAMAI ORANG YANG BERILMU ITU BERIMAN, BERAPA RAMAI ORANG YANG BERIMAN ITU BERAMAL DAN BERAPA RAMAI ORANG YANG BERAMAL ITU IKHLAS".Hassan Al-Banna tahu, setakat berdiskusi, Islam tak mungkin dapat ditegakka tetapi ia akan dapat ditegakkan dengan usaha yang bersungguh-sungguh.

saudaraku seIman,

mungkin ada yang mentafsirkan tulisan saya kali ini adalah menbincangkan hal yang besar-besar malah rumit. Tidak sahabat,tidak sekali-kali. Saya menulis atas hal yang sekecil-kecil sekalipun yang disuruh dan diperintah Allah yang tidak dapat kita laksanakan dan direalisasikan.Kita mendengar, tahu dan berkobar-kobar menceritakan semula sirah Rasulullah, qiamullail hingga bengkak kaki, tetapi kita tidak membuatnya, malah tidak pernah bercita-cita kearah itu.Rasulullah berzikir mathurat selepas subuh dan asar, tetapi malangnya kita tidak terdetik melakukannya walaupun mathurat sudah ada didepan mata.Jadi apakah bukti di hadapan Allah Ar-Rahman bahawa kita adalah muslim yang soleh mahupun solehah????  ..... wahai diri, wahai jiwa, wahai nafsu, tundukkanlah jiwamu,dimana Iman mu....... wallahualam....

No comments:

Post a Comment