Followers

Thursday, September 30, 2010

Tintaku Buatmu Sahabat....



assalamu’alaikum wbt

istimewa buat tatapanmu, sahabat-sahabatku..
aku redha dengan ketentuanNya.....
bismillahirrahmanirrahim...
pertama dan selamanya,alhamdulillah ke hadrat Ilahi...
semoga berbahagia selalu hendaknya, dipayungi rahmat dan kasih sayang ILLAHI.
temanku,
usahlah dijadikan warkah penghubung ini sebagai bahan igauan yang bakal menjauhkan kita dari mengingati Tuhan...
pertemuan dan perpisahan yang tertulis dlm persahabatan ini hanyalah sebahagian drpd rencana Tuhan utk menguji debur perasaan yg bergolak buat kita mengawasinya dalam penaklukan diri..
usahlah dikesalkan pertemuan sementara dunia ini. antara kita, tiada hakim yang adil selain Allah Yang Maha Bijaksana.
temanku,
kita merancang, Allah juga merancang
kadang2 rancangan kita tercapai mungkin kerana rancangan kita itu bertepatan dgn rancangan Allah dan adakala sebaliknya.
tapi ingat…manusia merancang dgn cita-citanya, Allah menentukan dgn cintaNya. bukankah Allah mengetahui apa yang terbaik buat hamba2Nya?
temanku,
perjuangan memang pahit..jalan bagi seorang yang bernama pejuang bukanlah yang ditabur bunga di sepanjang jalannya..
tapi bertaburan duri yang tajam..menikam hatinya, lalu dihiris dan diguris
penawarnya hanya satu…cintailah Illahi.
temanku,
jangan jadikan setiap masalah sbg penyakit
jadikan ia sbg kematangan diri
setiap penyakit ada penawarnya, begitu juga dgn masalah.
aku bersyukur kerana dipertemukan dgnmu
mungkin kau adalah antara teman yg kucari selama ini
dr pengenalan itu, aku dpt rasakan ada rahmat disebaliknya
mudah-mudahan hingga selamanya
bukan hari ini, bukan hari esok
apatah lagi hati manusia sering berubah
semua itu terjawab pada diri masing-masing
engkau berhak memilih teman sendiri kerana hati merupakan raja dlm diri manusia..
temanku, ingatlah..
Allah ciptakan setiap kejadian semuanya sepurna
ia berlaku dgn adil
meskipun setiap yg baik dan buruk itu juga drpd Allah
mungkin ada kesilapan yg kita lakukan,
Allah beri kita petunjuk..
ada hikmah di sebalik kejadian..carilah hikmahnya..
temanku,
inilah yg dinamakan kehidupan dunia
jika semuanya cantik, baik, tiada cacat celanya,
kita mungkin terpesong, lupa dan lalai dgn hasutan nafsu kehidupan..
akhirat nanti adalah kekal
semua itu dinilai dr kehidupan kita di sini..
temanku,
tiada salahnya kita dipertemukan utk bersahabat kerana dlm islam sendiri menyeru kita merapatkan tali persaudaraan…
seringkali aku panjatkan doa agar persahabatan yg terjalin ini sentiasa dlm redha Illahi
kini, aku semakin yakin kita mampu menelusuri persahabatan ini dgn sebaiknya…
sekalung terima kasih aku hulurkan buatmu atas huluran ukhuwwah yg sgt bermakna buat diriku..
doaku sentiasa mengalir di kejauhan..agar dikau dpt menghadapi kehidupan yg mendatang dgn baik..
temanku,
antara ketentuan yg ditulis bg setiap insan apabila lahirnya ke dunia ialah..
hidupnya, ajalnya, jodohnya dan masa depannya…
mungkin byk hikmahnya akan berada di sana
ucaplah kesyukuran, jiwa yg tenang membawa kedamaian dan keindahan…
aku sangat menyayangi kamu dengan segenap jiwaku... semoga perpisahan sementara ini akan kembali bertaut bila masanya tiba nanti...see u in Gombak ok!!!  uhibbukum jiddan Lillah.....

**khas buat yunni,kak zakiah,aliaa nurnaja,syira ,nik,sakinah,mira,azi,aisyah,kak cira.....**

dalam rakaman. . . . . . . . . . . 

 yah,azi,jiha,syafiqah,kak ze,su,aliaa,nick,nadia,naja,biha,aliaa azizan,yunni,syira,ecah,kak cira...



till death do us apart

korang budak bilik TERBAEK!!!

bilik yang banyak menyimpan kenangan,tak lupa ex dorm,bilik A-3-3

ni marhaban kami...hik~

keep in touch ok!!!!

antara yg akan ke gombak,,,besar beg korang...;P

aliaa azizan

sayang sayang sayang korang
oh,disini tempat kami bermula~



kak cira . . .

tak lupa untuk sahabat2 yang masih meneruskan perjuangan bersama su,naja,bihah,alia azizan,diana,jiha,yah n nadia,kita buat sungguh2 ok sem depan..insyaallah untuk final sem kita...=)

Rijal Akhirat vs Rijal Dunia

Remaja dulu vs remaja kini
Thu, september 30, 2010 4:40 PM

Remaja dahulu...

Abbas: Assalamualaikum!
Umair: Waalaikumussalam!
Abbas: Anta tengah buat ape tu?
Umair: Oh, ana tengah cube nak fahamkan satu ayat dari surah As Soff ni... Anta tahu tak sape2 yang lebih a'rif tentang ni...
Abbas: Ha!! Ape kate anta tanye Ustaz Hassan...

Remaja Kini...

Titt..titt..titt..
Amir: Wei.. Pick!! Ko tengah buat ape tu??!!
Syafiq: Haha... Ko ni buat tak tahu plak...
Amir: Tengah layan awek la tu...
Syafiq: Ha!! kau memang kawan sejati aku...
Amir: Wei... Pick!! Takkan kau seorang je ade awek... aku nak gak!! Tak 'cool' la muka 'handsome' tapi takde awek...
Syafiq: Ha.. takpe-takpe... Nanti aku suruh awek aku carikan untuk kau...

Remaja Dahulu...

Ammar: Assalamualaikum.. Tuan!! Saya nak daftar untuk sertai peperangan yang akan datang..
Tuan Khalid: Waalaikumsalam! Berapa umur anta??
Ammar: 15 tahun..
Tuan Khalid: Ana minta maaf sangat sebab anta masih belum cukup umur untuk sertai peperangan...
Ammar: Ala... Tolonglah Tuan... Ana merayu!!
Tuan Khalid: Maaf la dik... Ana tidak boleh terima anta...
[di tebing sungai]
Ammar: ......
Hussein: Salam, Ammar! Kenapa anta menangis ni??
Ammar: Ana tidak diterima untuk sertai perperangan...
Hussein: Takpe... Anta bersabarlah... Ana yakin sampai masanya nanti anta akan diterima, InsyaAllah....

Remaja Kini...

Arif: [menyanyi]
Juri: Maaf Arif anda tersingkir...
[di rumah]
Bang!!
Arif:.......
Akil: Ee... Apahal mengamuk tiba-tiba ni??
Arif:........
Akil: Ooo.. Kau tersingkir dalam uji bakat AF9 ye?!!
Arif:.......
Akil: Ala.. Takpe, tahun ni bukan rezeki kau, tahun depan cube la lagi...

Remaja Dahulu...

[Maghrib]
Allahuakbar!! Allahuakbar!!...
Ibrahim: Eh dah azan la!! Jom, cepat..nanti lambat... Kene masbuk pulak..
Hamzah: Eh ha'ah la... Kejap-kejap, tunggu ana...

[Sebelum Subuh]
Hafiz: Ahnaf! Bangun! Anta nak qiam tak??
Ahnaf: MUAAH!(menguap).. Sekarang pukul barape??
Hafiz: Pukul 5..
Ahnaf: Ha?!! Kan ana suruh kejut pukul 4, nape anta tak kejut ana..
Hafiz: Maafla Ahnaf... Ana pun baru je bangun ni.. Takpe, masih ade mase lagi..
Ahnaf: okey... .

Remaja Kini...

[Maghrib]
Allahuakbar!! Allahuakbar!!
Alif: Eh dah azan la... Takpe la sikit je lagi cerita ni nak habis..
Ayah: Alif, ko nak ikut pergi surau tak??
Alif: Err... Kejap lagi la, ayah pergi la dulu...
Ayah: Hai engko ni... Takkan tiap-tiap hari nak masbuk, asyik dengan cerita kat TV tu..
Alif: Ye laa..

[Subuh]
Zzzzzzzzzz......
Mak Mah: akim!! Bangun!! Ko da solat subuh ke belum??
Hakim: MUAAH!!(menguap).. Ngantuknye!! Ala,mak baru pukul 6.. Subuh habis pukul 6.59..
Mak Mah: Pukul 6 ape bendenye?!!! Sekarang dah pukul 7.30 la.. Bangun!!!!
Hakim: MUAAH!!(menguap).. Ye laa...

Remaja Kini...

Remaja...
Dimanakah mereka??
Dimanakah mereka ketika ini??
Yang dimana pada suatu hari nanti,
Kan mentadbir dunia ini,
Suatu hari nanti...

Remaja kita,
Telah ditipu dunia yang fana,
Lalai dan leka,
Dari mengingatiNya...

Hancurlah dunia!!
Hancurlah Islam!!
Jika dirimu sebegini rupa,
Remaja Islam kini,
Hubbu dunia bermaharajalela,
Hubbu akhirat kau palingkan,
Dihanyut ombak penipuan,
Oleh manusia bertopengkan syaitan...

Duhai remaja...
Bangunlah,
Bangunlah remaja,
Dari tidurmu yang lagha,
Ayuh bangunlah,
Ayuh kembalilah,
Ke pangkal jalanNya,
Ayuh!!
Lahirkanlah generasi dahulu..

Insaflah!!
Ayuh bangkitlah!!
Engkau harapan dunia,
Tegakkanlah sinar harapan..

AYUH!!
Bangkitlah remaja harapan dunia,
Buktikanlah keluhuranmu,
Buktikanlah,
Generasi dahulu,
Telah kembali,
Bebaskanlah dirimu,
Dari kejahilan yang membelenggu,
Ayuhlah remaja!!
Kita berjihad di medan ujian,
Sanjunglah panji-panji keimanan,
Kerana disana menanti syurga idaman,
Duhai Remaja Harapan.


Petikan
www.iluvislam.com
Oleh: Hudaukhwah
Editor: RosNiza Abdullah

Tuesday, September 14, 2010

Yang Teristimewa

” Sesungguhnya Allah telah membeli daripada orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka… Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah. Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan dan itulah kemenangan yang besar.” (Surah at-Taubah: 111)


Assalamualaikum w.r.t  w.b.t sahabatku sekalian yang bernaung setia di bawah panji LA ILAHA ILLALLAH. Apa khabar semua? Moga sentiasa sihat untuk meneruskan misi dakwah kita.
Alhamdulillah wa syukru lillah atas nikmat Iman dan Islam.
Bismillahirrohmanirrohim. Ilaahi akrimni bi husni souti wan naghmati hatta annahu man sami’a qiraati yazdadu riqqotan fi qolbihi in kana qosial qolb. Ameenn.

KEKUATAN

itu yang saya perlukan buat masa ni...kekuatan untuk meninggalkan rumah tersayang untuk ke asrama,kekuatan untuk menghadapi final exam,kekuatan untuk melihat adik kesayangan saya terbang ke Jordan dan kekuatan untuk segala macam perkara..

“Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu(Muhammad) tentangku,maka sesungguhnya aku dekat.Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepadaku.Hendaklah mereka itu memenuhi perintahKu dan beriman kepadaKu,agar mereka memperoleh kebenaran”Al-Baqarah:186
untung masa saya jadi babysitter tadi (teman anak buah main2) saya bukak satu buku pemberian adik saya (ain)..tiba2 saya jumpa ayat ni..terasa dipujuk dengan ayat Allah ni,kalau saya nak kekuatan tu,saya mesti cari dengan Allah,bukan mengeluh.....

KETENANGAN

masih terngiang2 di telinga saya waktu last saya bercakap ngan dia.....ketenangan ni melibatkan dia....saya rasa tak tenang bila teringat kat dia.....huhu,entahla apa perasaan yang saya rasa sebenarnya...AISYA NADIRA..nama ni sewaktu dulu sangat asing pada saya tapi sekarang semua berubah..saat dia ditakdirkan Allah belajar jauh ke bumi anbiya',saat dia ingin tinggalkan jasad saya jauh dari dia,saat tu jugak kasih sayang yang hadir kerana Allah ni lahir dalam diri saya....entah kenapa,kerinduan terhadap dia semakin menggamit jiwa,semakin mencengkam rasa. mesej2 yang saya terima dari dia saya tatap berkali2,doa yang saya ameen kan dalam setiap kali sujud dan solat datang berulang2 di telinga....waktu ni saya tak dapat tahan membuatkan air mata saya tumpah. Mudah sangat air mata ini keluar! Jiwa saya sangat sensitif-warisan ibu tersayang...T_T
mungkin agak cepat perkenalan yang membawa kepada terjalinnya hubungan kasih sayang antara kami,saya mula2 mengenali aisya ketika saya handle satu program under society..waktu tu dia terpilih untuk masuk bertanding dan saya sebagai bekas committee memang ditugaskan mengendalikan program tersebut seluruhnya....mungkin waktu tu Allah sudah campak rasa kasih saya pada dia bila mula2 saya dengar percakapannya..saya yakin dia antara yang terpilih dan saya berharap dia terpilih untuk terlibat sama dalam society tersebut.....Alhamdulillah,berkat dari usaha beliau,dia terpilih menduduki jawatan sebgai penolong ketua biro bagi salah satu jawatan....dari situ,saya mengenalinya dengan lebih dekat...kami se usrah,dan saya suka bila berbicara dengannya...terpancar dari wajahnya dan tutur kata seorang srikandi yang inginkan jiwanya dibeli Allah...Masyaallah,dia tersangat menjaga adab pergaulan.Muamalatnya dengan kaum adam amatlah saya kagumi....sangat berhati2.....dalam masa tak sampai 3bulan,saya rasa saya sudah mengenalinya seakan2 3tahun....banyak yang saya dapat hasil kata2 nya,nasihat dan budi bicaranya...pada hari terakhir sebelum saya pulang bercuti eidulfitri,kami berjumpa dan banyak yang kami bualkan....setiap kata2 nasihat dan gurauan darinya saya simpan kemas sampai hari ni dan insyaallah saya nak simpan sampai akhir hayat saya.....ketenangan saya ada padanya,mudah2 an Allah memberi adik saya ketenangan untuk dia berjuang jauh di bumi Jordan...akak sentiasa doakan kejayaan adik...



semua kenangan sepanjang mengenalinya akan saya pahatkan dalam hati saya untuk selama-lamanya..andai umur kita panjang,akak ingin sekali berjumpa lagi dengan aisya..moga2 Allah satukan hati kita disyurga sana...biiznillah....ameen.....
Katakanlah: “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.” Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.(3:31)





My beloved sister,
AISYA NADIRA ARMIA

Saturday, September 11, 2010

Saya di satu syawal... :)


assalamualaikum.....allahuakbar!allahuakbar! allahuakbar!


Allaahu akbaru kabiiraa walhamdulillaahi katsiiraa
, wasubhaanallaahi bukrataw – wa ashillaa. Laa – ilaaha illallaahu walaa na’budu illaa iyyaahu mukhlishiina lahuddiina walau karihal – kaafiruun. Laa – ilaaha – illallaahu wahdah, shadaqa wa’dah, wanashara ‘abdah, – wa – a’azza – jundah, wahazamal – ahzaaba wahdah. Laa – ilaaha illallaahu wallaahu akbar.
Allaahu akbar walillaahil – hamd
Allah maha besar lagi maha sempurna kebesarannya,
Segala puji bagi Allah sebanyak-banyaknya,
Dan maha suci Allah sepanjang pagi dan petang.
Tiada Tuhan selain Allah dan tidak ada yang kami sembah kecuali hanya Allah,
dengan ikhlas kami beragama kepadanya, walaupun orang-orang kafir membenci.
Tidak ada Tuhan selain Allah sendiri, Benar!!


alhamdulillah
kita semua masih diberi kesempatan menyambut hari kemenangan bagi seluruh umat Islam dunia ni...bila tiba hari raya suara takbir pastinya berkumandang dan suaranya akan memecah kesuyian di awal pagi selepas solat subuh...pagi ni,sayup sayup saya dengar suara takbir yang abah laungkan dari bilik beliau,terus menyelinap masuk ke bilik kami puteri-puterinya yang masih leka dibuai mimpi...sedar tak sedar,masa tu jam dah menunjukkan dekat2 pukul 6pagi...tanpa membuang masa,saya terus bersihkan diri sambil berniat mandi sunat satu syawal dan menunaikan solat subuh.mungkin pada tahun ini agak lewat saya bangun dan bersiap untuk solat subuh di pagi satu syawal sebab.........
INILAH SILAPNYA....
Terasa sedikit kemuraman di awal subuh pagi di hari raya . Selalunya sebelum solat subuh nenek pasti tidak pernah lupa mengejutkan kami adik beradik untuk bangun awal di pagi raya.Biasanya sebelum pukul 5,bilik kami sudah bising dek kuatnya suara nenek mengejutkan kami,mengalahkan suara abah yang bertakbir raya... Kini setelah nenek pergi tiada lagi kedengaran suara 'bising' darinya yang akan mengejutkan kami semua. Di pagi raya, selepas solat subuh di rumah, saya duduk sebentar di sejadah. Lalu saya melaungkan takbir raya dengan suara yang agak perlahan-lahan. Pada mulanya saya bertakbir seperti biasa, lama kelamaan hati saya menjadi sebak. Entah mengapa saya boleh berperasaan sedemikian. Lama-kelamaan perasaan sebak itu diganti dengan genangan air mata. Air mata saya mula membasahi di kelopak mata kerana teringatkan nenek (memandangkan beliau cukup rapat dengan keluarga kami kerana kami tinggal sebumbung). Akhirnya tidak dapat lagi dibendung dan terus mengalir jatuh berderaian .Hati saya tersentak dari tangisan yang penuh kesedihan tadi. Saya cuba sedaya upaya menghentikan perasaan sedih ini. Nampaknya takbir raya yang saya laungkan tadi tidak sempurna pada penghayatannya. Sepatutnya saya bertakbir raya tadi menjadi sebak dan rindu akan kepada rahmat keampunan dari Allah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Sepatutnya saya mengalirkan air mata tadi untuk merayu kepada Allah semoga amalan di bulan Ramadan yang lalu mudah - mudahan diterima oleh Nya. Sepatutnya saya menangis dengan pengharapan dan merayu kepada Allah semoga bulan Ramadan yang akan datang lagi masih mempunyai ruang dan peluang untuk saya tempuhinya lagi. Saya terasa malu sebentar dengan episod linangan air mata tadi. Saya beristighfar kepada Allah dan memohon ampun kepada Nya. Tidak mengapa sekiranya saya terlalu rindukan nenek namun biarlah kena pada tempatnya dan masanya. Saya beristigfar sekali lagi dan berdoa kepada Allah semoga  roh arwah nenek sentiasa di dalam rahmat dan keampunan dari Nya.
Al-Fatihah buat arwah nenek yang tercinta.
Alllahyarhamah maryam binti mahmud.
alangkah

usai solat subuh,kami berkumpul untuk makan,tapi agak riuh bila adik saya yang paling bongsu hilang baju raya nya...habis satu rumah abah tanya sape yang ada terambik baju raya adik..dia ni jenis plupa siket,bangun abang,dia pegi bukak almari and then,tada!!!da tegantung bajunya siap dengan samping kat dalam lemari baju...hihihi,padahal dia dah sangkut awal2 lagi dalam almari...

macam ni la... 

pukul 8 kami ke masjid terdekat dan tunaikan solat sunat aidilfitri...abang yang baca khutbah tadi sebab abang dah jadi imam trawikh kat masjid tu tahun ni sebulan Ramadhan berturut2..tahun lepas pun dia yang baca...boleh kata tiap2 tahun la dia yang baca sejak dia masuk Usampaila dia dah grad ni....heheheehe

ok,habis solat raya dan dengar khutbah,rumah first yang saya singgah ialah rumah tok guru mengaji saya....nama dia mok dah(tu nma panggilan kami) ...menu rumah beliau,lontong ngan rendang..saya jamah lontong je sebab simpan ruang untuk makan rendang kat umah sendiri plak..hehehe

rutin kami...
bila sampai rumah,kami snap beberapa keping gambar sebagai kenangan tapi masih tak lengkap keluarga saya hari ni sebab pemergiaan arwah nenek dan kak ros kerja...kak mi plak beraya kat rumah mentua dia....so,kaum keluarga yang ada hanya seramai 10 orang...(bagi saya jumlah tu sangatla sikit  T_T)

petang selepas jumaat tu,kami pergi lawat kubur arwah nenek..sekali lagi sayu rasa hati bila tengok batu nisan yang terpacak kat atas kubur beliau...terdetik di hati,apala nasib saya di alam kubur kelak....kami adik beradik gotong oyong membersihkan kawasan kubur,masa tu Ma saya yang paling tersentuh sebab tengok ibu dia dah pergi menghadap Ilahi..masa tu kata Ma,fikiran dia jauh teringatkan masa nenek masih ada...Ma bagitau,masa nenek ada dulu,ketupat,tapai semua nenek yang buat tapi bila beliau dah takde ni,semuanya Ma yang kena buat..kami pon tolong siket2,tapi tapai memang Ma x kasi kami buat..huhu(tak tau kenapa)..

petang ni,kak mi sampai...darwish dan waseem anak dia pon ada la skali(anak sedara kesayangan kami)..hehehe,oh lupa,anak kak ros pon dia pos beraya kat rumah,so Syamil ada la sepanjang hari tadi...  :)
pejam celik pejam celik dah pkul 6 petang,abah ajak semua naik atas rumah sebab abah kata syaitan dah telepas ni,dok kat luar rumah nanti kena panahan mata syaitan (ayat memujuk anak sedara saya berhenti main..hihihi)

malam plak macam biasa,kami makan2 malam and then tengok tv sikit2 pastu tidur..mungkin banyak yang saya tak sebut disini sebab dah letih sangat satu hari ni....oh lupa satu lagi,(ramai yang datang tadi,cuma tak sebut je sape2..terlalu ramai...)huhuhu

ok lah,dikesempatan ni saya nak ucap SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI..MAAF ZAHIR BATIN!!!

”Abu Umamah bin Ajlan Albahily r.a berkata: Rasulullah s.a.w bersabda : Tiada suatu yang lebih di sukai oleh Allah dari dua titis dan dua bekas. Titisan air mata kerana takut kepada Allah, dan titisan darah dalam mempertahankan agama Allah. Adapun dua bekas dalam perjuangan fisabilillah, dan bekas perjuangan kewajiban kepada Allah”
(Hadis riwayat Attirmidzi)


RUJUKAN
1.AKHI SUBHI HARON
2.DUNIA AKHIRAT 


Tuesday, September 7, 2010

Di Penghujung Ramadhan

dengan penuh pengharapan di penghujung ramadhan........
ramadhan 28 1431H

.......meniti hari hari terakhir ramadhan....aku pasti merinduimu.......
sahabat, bagaimana khabar iman mu hari ini?
Semoga Allah selalu menguatkannya dari waktu ke waktu, terutama pada sepuluh malam terakhir di bulan ramadhan ini.

 Ya, tak terasa bulan mulia ini akan segera berakhir. Sebuah bulan yang pemergiannya selalu diiringi tangis para pencintanya. Sebuah bulan yang bila ianya berlalu selalu menghadirkan kerinduaan hingga para pencintanya selalu berharap setiap bulan adalan ramadhan. Hari-hari dimana siang-siangnya adalah siang-siang yang utama, malam-malamnya adalah malam-malam yang utama. Setiap detiknya adalah desiran udara syurgawi yang harganya tak terperi...

ikhwah dan akhawat yang dikasihi fillah,

Di akhir bulan kemuliaan ini, jangan sampai tertipu dengan kemeriahan yang dicipta menjelang ‘idul fitri, baju baru, kasut baru, biskut raya, perabot raya,handphone raya dan semua yang baru yang sekaligus terkadang mengundang pembaziran,nauzubillah... 

Sebuah hari kemenangan… bagi siapa? Benarkah kita adalah pemenang pada bulan suci ini? Benarkah kita adalah orang-orang yang sangat layak merayakannya? Benarkah kitalah orang-orang bertaqwa itu? Kitakah yang dosa-dosanya terampuni dan terbebas dari api neraka? Kebaikan dan perbaikan apa yang telah kita peroleh sejauh ini? Ataukah kita hanya pengembira sejati yang tidak mendapatkan apapun selama bulan yang penuh barokah ini?

Adik-adikku sayang,

Siapa yang mampu menjamin kita dapat bertemu ramadhan di tahun depan? Menyiakan ramadhan sama halnya dengan menggadai usia berharga kita dengan penyesalan tak berkesudahan di akhirat kelak. Untung masih di berada di penghujung ramadhan ini,kerana masih tersisa dengan janji sepanjang bulan berkat ini,Kasih sayangNya yang teramat luas, hanya Dialah yang MAHA Pengasih, MAHA Pemurah, MAHA Lembut, sayaaaaaang sekali dengan hambaNya, dekaaaaaaat sekali dengan hambaNya, senaaaaaaang sekali diminta oleh hambaNya. Pemilik kesabaran yang kesabaranNya tiada berkurang saat kita lalai. Yang begitu setia menunggu kita dengan tangan terbuka dan siap untuk memeluk. Yang rinduuuuuu sekali hamba-hambaNya untuk kembali pada jalanNya.

  “Apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah) sesungguhnya Aku dekat. Aku mengabulkan permononan orang yang berdoa bila ia memohon padaKu. Maka, hendaklah mereka beriman kepadaKu agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” (QS. 2:185)

  Rasulullah bersabda, “Allah SWT akan turun ke langit dunia setiap malam ketika sepertiga malam terakhir seraya berfirman: Siapa yang berdoa padaKu, maka Aku akan menerima permintaannya. Siapa yang memohon ampun padaKu, maka akan Aku ampuni.. (HR. Bukhari dan Muslim)

“Wahai manusia, sesungguhnya dirimu tergadai dengan amal-amalmu, maka bebaskanlah dengan istighfar. Sesungguhnya punggung-punggungmu berat karena beban dosamu, maka ringankanlah dengan memanjangkan  sujudmu.”

Semoga kesungguhan kita di sepuluh malam terakhir ini mampu menghadirkan limpahan rahmatNya sehingga kita terbebas dari nerakaNya. Semoga istighfar kita cukup lembut agar bisa memujukNya mengugurkan dosa-dosa kita. Semoga rangkaian doa kita cukup tulus untuk merayuNya agar disayang, dipelihara, dan dicintaiNya.

salam sayang~


Monday, September 6, 2010

Surat Untuk Dia

catatan seorang muslimah



Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.




Akhi fi al Islam,

Sebelum pena ini mula menari menulis apa yang direncana, ana doakan agar ia jauh daripada fitnah syaitan laknatullah apatah lagi daripada murka Allah S.W.T. Walaupun terasa sangat berat untuk meluahkan apa yang terbuku di hati namun dengan izin Allah S.W.T setelah melakukan solat istikharah (Subhanallah.. moga ini bukan riak), ana yakin ini adalah lintasan yang benar dan dipandu oleh petunjuk Allah S.W.T. untuk ana menzahirkan apa yang lama terpendam. Semoga Dia mempermudahkan agar senang difahami dan tidak disalah ertikan nanti.



Akhi,

Memang telah agak lama tiada khabar berita, namun bukan bererti ana cuba berlagak sombong atau bangga diri terhadap akhi apatah lagi mempunyai niat untuk menyakiti hati akhi. Sepanjang ukhwah yang terjalin ini, ana telah cuba untuk berlaku seadilnya sebagai seorang sahabat yang baik untuk semua namun apakan daya bukan hasrat setiap orang dapat kita penuhi.

Sesungguhnya apa yang berlaku benar-benar menuntut pertimbangan yang waras dan pengorbanan yang jitu andai kita tidak ingin tewas. Segala perlakuan dan tutur bicara akhi telah membuatkan sel-sel neuron ana semakin pantas mengemudi penilaian ini, sejauh mana keikhlasan kita dalam menjalinkan ukhwah yang suci kerana Allah S.W.T.? Tetapi kenapa perlu kita berjumpa? Kenapa perlu sms selalu? Kenapa perlu misscall selalu? Kenapa perlu dengar suara? Subhanallah. Kadang-kadang tanpa kita sedari natijahnya, hati bisa dirasuk oleh perasaan halus yang didalangi nafsu syaitan, yang menyelinap penuh senyap-senyap. Jangan biarkan ia mencemari ukhwah kita. Maafkan ana sekiranya kata-kata ini melukakan hati.



“Enti meragui keikhlasan dan kejujuran ana terhadap enti ke?”



Sebagai orang asing dalam hidup ana, akhi seharusnya sedar bahawa ana memang berhak meragui diri akhi. Alhamdulillah pendidikan agama asuhan keluarga yang disemai sejak kecil masih terpasak teguh membina jati diri ana. Ana perlu tahu menjaga diri tanpa terburu-buru menghadiahkan kepercayaan dan keyakinan kepada orang lain, apatah lagi orang yang berada di luar lingkungan rumah ana. Sememangnya penilaian tidak boleh dibuat berdasarkan luaran semata-mata, malah yang lebih penting adalah dalaman insani yang mana kemuliaannya pasti ditunjangi aqidah. Buku tidak dinilai berdasarkan kulitnya semata-mata, ya itu benar. Tetapi siapa tahu apakah yang terbuku di sebalik wajah lahiriah? Apakah tolok yang paling jitu tanpa ralat untuk mengukur darjah keikhlasan seseorang?

Benar, siapalah ana untuk menilai keikhlasan diri orang lain, apatah lagi mendabik dada mengakui keluhuran hati sendiri. Hanya Allah yang Maha Mengetahui. Janganlah hendaknya kita lupa, darjah pangkat manusia di sisi Allah dinilai berdasarkan ketaqwaan kepadaNya.

“Hai orang-orang yang beriman, jika kamu bertaqwa kepada Allah S.W.T., nescaya Dia akan memberikan kepadamu Furqan dan menghapuskan segala kesalahanmu dan mengampuni (dosa-dosa)mu. Dan Allah mempunyai kurnia yang besar.” (al-Anfal:29)

Akhi, sebelum kita beria-ia mengidamkan kepercayaan manusia atas ketulusan kita, ada baiknya kita persembahkan keluhuran hati itu kepada Allah S.W.T. kerana sesungguhnya diterima di sisiNya sebagai hamba yang taat itu jauh lebih baik daripada dimuliakan oleh insan dalam tepuk sorak syaitan. Na’uzubillahiminzalik.



“Enti tahu bukan, ana sudah berusaha sedaya upaya untuk berjaya sebagai yang terbaik. Ana juga berusaha untuk ke overseas. Entilah yang mendorong ana untuk berusaha sampai ke tahap ini. Ana berusaha menjadi apa yang enti impikan.”



Masya Allah. Astaghfirullahalazim.Kenapa mesti akhi niatkan sebegitu? Kenapa mesti akhi niatkan untuk menjadi doktor kerana.. kerana ana? Niat akhi kerana ana? Kerana impian ana? Kenapa?



Ya Allah, aku memohon keampunanMu andainya aku telah melalaikan khalifahMu di atas bumi ini ya Allah. Ya Allah, aku memohon perlindunganMu agar memeliharaku daripada menjadi asbab kepada khalifahMu untuk lalai dalam melaksanakan ibadah yang sepatutnya mutlak keranaMu.



Ana tak minta akhi buat semua itu kerana ana. Siapalah ana untuk didedikasikan apa yang akhi lakukan. Ana tak minta dikasihi melebihi Pencipta kita. Sesungguhnya, hanya Dialah yang berhak dicintai melebihi segala-galanya. Dia yang telah menciptakan kita daripada titisan yang hina hingga menjadi manusia yang sempurna, menghirup limpahan nikmatNya dalam setiap titis nafas kita. Ana khuatir, kalau-kalau akhi terlupa akan perjuangan kita sebagai da’ie di bumi Allah S.W.T. ini. Kita khalifah yang berkelana di bumi ini dengan amanah yang berat untuk dilaksanakan, kecuali bagi yang beriman dan bertaqwa kepadaNya. Akhi, pandanglah hakikat kejadian kita ini dengan mata batin, bukan hanya dengan sepasang mata zahir yang dikurniakan Allah. Kita diciptakan untuk beribadah kepadaNya, ikhlas keranaNya, bukan kerana hambaNya.

Profesion yang didoakan menjadi destinasi kita sekarang menuntut pengorbanan yang tinggi dan sangat mulia jika diiringi oleh niat yang betul dan ikhlas kerana Allah Taala. Alangkah ruginya jika akhi membataskan matlamat perjalanan akhi ini kerana makhluk ciptaan Allah sahaja, sebaliknya lihatlah dengan konteks yang lebih meluas. Semoga kita sama-sama dapat memperbaiki diri dan memperbetulkan niat dalam setiap tindakan.



“Berilah ana peluang untuk menjelaskan semuanya. Ana ikhlas nak mengenali enti. Boleh kita jumpa untuk lebih mengenali?”



Subhanallah. Tidak cukupkah selama ini perkenalan kita? Untuk apa – dan apakah yang akhi maksudkan dengan – lebih mengenali? Adakah untuk membuka ruang kepada syaitan untuk memasuki lompong-lompong kelemahan dalam diri kita? Tidak ingatkah akhi, hadis Rasulullah S.A.W., apabila berduaan wanita dan lelaki, yang ketiganya adalah syaitan? Tidak takutkah akhi, dengan mengenali dengan lebih dekat seorang wanita, dapat menimbulkan fitnah kelak. Sebelum baginda wafat, Rasulullah S.A.W. pernah berpesan bahawa fitnah terbesar pada akhir zaman datang daripada golongan Hawa. Semoga diriku yang lemah ini dipelihara oleh Allah S.W.T. daripada menjadi alat syaitan, apatah lagi mangsa bisikannya.

Akhi, bukan prinsip ana untuk keluar dengan lelaki yang bukan mahram untuk ‘saling mengenali’. Ukhwah yang terjalin ini pun sudah dikira anugerah Allah S.W.T. yang sepatutnya kita hargai. Sudah berapa banyak tasbih dan tahmid yang ana lafazkan sebagai panjatan kesyukuran ke hadrat Ilahi atas ikatan persahabatan ini? Akhi, adik akhi adalah kawan ana, dan terjalinnya ukhwah ini pun berpunca daripada kawan ana. Ana sungguh janggal untuk berkenal-kenalan dengan lelaki, memandangkan kawan lelaki ana hanyalah kawan sewaktu sekolah rendah. Apabila memasuki sekolah menengah, ana berpeluang ke sekolah yang khas untuk pelajar puteri sahaja, sementelahan pula, penekanan dan pengamalan agamanya adalah praktikal di sana. Ustaz dan ustazahnya pun sangat baik. Syukur sangat-sangat. Berbalik kepada persoalan tadi, ana ingin bertanya, apa perlunya pertemuan yang akan menimbulkan fitnah dan melalaikan kita daripada mengingati Allah S.W.T.?

Astaghfirullah. Ya Allah, jauhilah diriku daripada menjadi punca fitnah kepada hambaMu yang lain. Jauhilah diriku daripada perkara yang mendatangkan kemurkaanMu. Ya Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.



Akhi,

Selagi ana belum berumahtangga, ibu bapa analah yang paling berhak ke atas diri ana. Apapun keputusan yang ana ambil kena minta persetujuan mereka. Restu mereka terlalu mustahak dalam hidup ana. Ibu bapa perlu diberi keutamaan, kerana insya-Allah, restu mereka akan mengundang kebahagiaan buat anak-anak.

Tidak perlulah akhi merancang untuk mengumpul duit yang banyak untuk membawa ana ke Mekah hanya kerana itu adalah impian akhi bersama bakal isteri akhi nanti. Dahulukanlah ibu bapa akhi, bahagiakan mereka terlebih dahulu. Kebahagiaan mereka juga adalah kebahagiaan ana. Simpanlah duit akhi untuk berbakti kepada mereka, bukan kepada diri ana. Bawalah mereka ke Mekah untuk menunaikan fardhu haji terlebih dahulu.

Janganlah menjadikan diri ana sebagai asbab untuk akhi tidak menjalankan tanggungjawab sebagai anak yang soleh. Walaupun selepas kahwin, syurga akhi masih terletak di bawah tapak kaki ibu akhi. Sebaliknya, untuk ana, restu suami itu adalah yang paling utama sesudah ijab kabul. Kunci pintu syurga bagi seorang isteri adalah suaminya.

Ibu bapa mentua sama tarafnya, sama tuntutan ketaatan ke atas mereka, seperti ibu bapa sendiri. Seperti mana ana mengasihi, menyayangi, dan mencintai ibu bapa ana, begitu jugalah tumpahnya kasih sayang dan cinta ana kepada bakal mentua nanti. Semoga Allah menjadikan segalanya mengikut ketentuanNya.



Akhi,

Pada akhir kalam ini, ana ingin memohon maaf atas keterlanjuran sepanjang ukhwah kita ini. Tidak perlulah bagi akhi untuk membalas helaian ini supaya ia tidak menambah lagi noda-noda hitam dalam diri ana nanti. Cukuplah akhi mengetahui apa yang tersirat dalam hati ana. Semoga ukhwah yang didasari dengan cinta Allah akan sentiasa diberkati dan dirahmati Allah S.W.T.

Yakinlah dengan janji Allah, wanita yang baik adalah untuk lelaki yang baik, dan lelaki yang baik adalah untuk wanita yang baik, serta demikianlah juga sebaliknya. Insya-Allah jika kita sama-sama menjaga batas pergaulan yang dituntut syara’, jodoh kita akan soleh dan solehah. Sememangnya setiap Muslim mengimpikan wanita solehah bak bidadari syurga yang bakal memberikan syurga di dunia. Demikian juga Muslimah yang mengimpikan mujahid Allah S.W.T. yang setia dan mampu membimbing dirinya ke jalan kebenaran, yang akan mengajaknya kepada Rabbul Izzati ketika dirinya lemah, yang akan meyakinkan dirinya bahawa kemanisan iman akan sentiasa menaungi hati-hati yang bertaqwa, yang selalu memberi peringatan kepadanya tatkala dirinya lupa atau ragu akan nikmat dan rahmat Allah. Subhanallah.

Sekiranya telah ditakdirkan terbuka pintu hati ana untuk menerima suami ana nanti, insya-Allah tanpa ragu-ragu lagi akan diserahkan sepenuhnya cinta ini dengan didasari oleh cinta kepada Ilahi. Jodoh dan pertemuan di tangan Allah S.W.T., kita merancang dan Allah juga merancang, namun perancangan yang terbaik adalah dari Allah S.W.T. Ana meletakkan sepenuh kepercayaan kepada Allah S.W.T. untuk menentukan bakal zauj ana. Ana yakin dialah yang terbaik untuk diri ana nanti kerana Allah telah menetapkannya. Harapnya akhi pun begitu juga. Semoga Allah mempermudahkan pertemuan dan jodoh kita dengan insan yang diredhaiNya nanti. Letakkanlah keyakinan, gantungkanlah harapan dengan Allah. Redhalah dengan ketetapanNya. Sesungguhnya Dialah yang Maha Mengetahui segalanya!



Oh Allah S.W.T., diriku telah meletakkan dan memberikan sepenuhnya hati ini kepadaMu untuk dilindungi daripada sebarang kejahatan yang akan merosakkan kemuliaannya. Oh Allah S.W.T., andainya hati ini ingin Kau berikan kepada makhluk ciptaanMu, berikanlah kepada khalifahMu yang turut mencintaiMu supaya hatiku tidak pernah berhenti daripada berzikir kepadaMu dan rahmatilah diriku dengan limpahan kasih sayangMu ya Allah.



Ya Allah jika aku jatuh cinta, cintakanlah aku pada seseorang yang melabuhkan cintanya padaMu, agar bertambah kekuatanku untuk menyintaiMu. Ya Muhaimin, jika aku jatuh hati,izinkanlah aku menyentuh hati seseorang yang hatinya tertaut padaMu agar tidak terjatuh aku dalam jurang cinta nafsu...Ya Rabbana ,jika aku jatuh hati jagalah hatiku padanya agar tidak berpaling daripada hatiMu.....Ya Rabbul Izzati ,jika aku rindu ,rindukanlah aku pada seseorang yang merindui syahid di jalan Mu....Ya Allah ,jika aku menikmati cinta kekasihMu janganlah kenikmatan itu melebihi kenikmatan indahnya bermunajat di sepertiga malam terakhirMu. Ya Allah ,jika aku jatuh hati pada kekasihMu jangan biarkan aku tertatih dan terjatuh dalam perjalanan panjang menyeru manusia kepadaMu..Ya Allah jika Kau halalkan aku merindui kekasihMu jangan biarkan aku melampaui batas sehingga melupakan aku pada cinta hakiki dan rindu abadi hanya kepadaMu...

mengertilah wahai hati....

credit to : Ummi Munaliza

Friday, September 3, 2010

Rindu Padamu..

narration

Telah lama kau tinggalkan aku, kini kau akan datang kembali. Terasa begitu bodoh dan ruginya diri ini bilamana kau bersamaku satu ketika dulu, tetapi aku mengabaikanmu. Kini insyaallah, kau kan datang lagi. Ku harap kedatangamu kali takkan ku persia-siakan mu lagi. Hidupku takkan bermakna tanpa kehadiranmu. Takkan aku persiakanmu lagi. Indahnya hidupku bila dapat bersamamu. Semuanya terasa indah dan hari-hari yang aku lalui begitu bermakna dan masa kita bersama terasa begitu singkat dan berlalu dengan cepat. Semoga kita akan dapat bertemu lagi pada kali ini dan aku akan bersamamu denang sepenuh hatiku dan takkan aku persiakan mu sepertimana yang pernah aku lakukan kepadamu dahulu.




Aku harap aku kan punya kekuatan, aku harap aku kan punya masa yang cukup untuk bersamamu kali ini dan tidak akan terjadi seperti dulu. Aku tahu, kehadiranmu dahulu ku tidak mrnhargaimu. Hanya permulaan pertemuan kita aku terasa teruja, tetapi lama-kelamaan aku mula berubah, aku mula tidak menhargaimu, dan aku tahu waktu itu takkan datang kembali padaku dan aku harap jika ada waktunya lagi kita bertemuku, aku tidak lagi seperti itu. Aku harap kekuatan dan keinginanku untuk bersamamu sentiasa ghairah dan sentiasa membara sehangat api di gunung sahara.



Aku tahu kehadiranmu kali ini pasti jua dengan hidangan malam yang begitu indah buat santapan kita di malam yang sunyi itukan? Malam yang sangat aku dambakan untuk bersamamu. Pada kehadiranmu dahulu, kau telah pun hulurkan malam yang indah itu buat aku, tapi aku ini bodoh dan tidak tahu menghargai sesuatu yang sangat berharga itu. Malam indah yang kau hulurkan padaku satu ketika dahulu dipersiakan begitu sahaja. Malam yang indah itu berlalu hilang bagai angin dihembus sahaja. Aku pentingkan lenaku lagi daripada bersamamu disatu malam yang sangat indah itu. Aku memang bodoh. Satu malam yang indah sudah terhidang di depan mataku, satu malam yang sangat indah dan aku tahu semua manusia mahukan malam yang indah itu, tetapi kerana kebodohan, malam yang menjadi kegilaan ramai aku persiakan begitu sahaja. Bila kau tiada disisi, bila kau pergi,barulah terasa rugi dan menyesal...
 
now playing . . . . .
 
wahai tuhan aku tidak layak

ke syurgaMu,

Namun tak pula

aku sanggup menanggung

ke nerakaMu

dari itu kurniakanlah

ampunan kepadaku

ampunkanlah dosaku

sesungguhnya Engkaulah

pengampun dosa-dosa besar.





Tuhanku aku tidak layak

untuk syurgaMu,

tetapi aku tidak pula

sanggup menanggung

siksa nerakaMu

dari itu kurniakanlah

ampunan kepadaku

ampunkanlah dosaku

sesungguhnya Engkaulah

pengampun dosa-dosa besar.



,“YaAllah! Engkau adalah Tuhanku, tidak ada Tuhan yang berhak disembah kecuali Engkau, Engkaulah yang menciptakan aku. Aku adalah hambaMu. Aku akan setia pada perjanjianku denganMu semampuku. Aku berlindung kepadaMu dari kejelekan yang kuperbuat. Aku mengakui nikmatMu kepadakudan aku mengakui dosaku, oleh karena itu, ampunilah aku. Sesungguhnyatiada yang mengampuni dosa kecuali Engkau.”
 
Rahmati daku dibulan ramadhan ini dan panjangkanlah umurku jika umurku yang panjang mampu menyumbang kepada tertegaknya Islam,dan matikanlah aku jika umurku yang panjang tidak memberi kebaikan kepada diriku....Ameen

Wahai Pemuda,Bercita-Citalah


Sahabatku , izinkan aku berbicara dan menceritakan beberapa kisah untukmu.. untuk kau merenung dan bercita-cita, kerana impian adalah titik mula kepada segalanya.




Sahabat sekalian ,



Umar bin Abdul Aziz, seorang khalifah yang zuhud, senang beribadah dan berjihad, suatu hari pernah berkata.



"Sesungguhnya jiwaku adalah jiwa yang mempunyai banyak cita-cita. Aku pernah bercita-cita menjadi amir, aku telah mendapatkannya. Aku bercita-cita menjadi seorang khalifah, juga telah ku dapatkannya. Sekarang, cita-citaku adalah syurga, dan aku berharap mendapatkannya."”



Lembaran sejarah membuktikan, orang-orang yang berjiwa besar umumnya memiliki cita-cita tinggi. Impian mereka tidak di fahami oleh orang kebanyakan. Impian mereka jauh terkedepan, menewaskan impian pelumba dan pengejar sekangkang kera harta dunia. Sahabat sekelian , bukan hanya itu, mereka berusaha mewujudkan apa yang mereka cita-citakan dengan segenap upaya dan kesungguhan, bermatian deminya kerana impian itulah cita-cita yang paling tinggi dalam kehidupan mereka, dan umumnya mereka mampu meraih cita-cita yang telah mereka canangkan.



Bukan hanya kisah Umar bin Abdul Aziz yang akan saya ceritakan. Ada kisah lain, tentang empat pemuda dengan cita-cita mereka. Suatu kali, Abdullah bin Umar, Urwah bin Zubair, Mushab bin Zubair dan Abdul Malik bin Marwan ra. berkumpul di pelataran Ka'bah. Mushab yang bicara pertama kali dengan mengatakan,"Bercita-citalah kalian." Sahabat lain enggan mengatakan cita-citanya, meminta Mushab terlebih dulu menyampaikan cita-citanya.



Mushab bertutur,



"Aku ingin kaum muslimin agar dapat menakluki wilayah Iraq, aku ingin menikahi Sakinah puteri Husein dan Aisyah binti Thalhah bin Ubaidillah."



Tahukah adikku, apa yang kemudian hari berlaku atas Mushab? Allah SWT memperkenankannya lalu ia memperoleh apa yang ia cita-citakan.



Urwah bin Jubair kemudian menceritakan harapannya.



"Aku ingin menguasai ilmu feqah dan hadith."



Subhanallah, Urwah kemudian dikenal sebagai salah satu tokoh ulama feqah dan banyak meriwayatkan hadith.



Abdul Malik bin Marwan mengungkapkan cita-citanya. Ia menyatakan keinginannya untuk menjadi khalifah. Dan sahbatku sekelian, Abdul Malik bin Marwan kemudian menjadi khalifah di masa Daulah Umayyah yang dikenal sebagai khalifah yang memiliki ilmu yang luas dan taat beribadah.



Terakhir, Abdullah bin Umar menegaskan cita-citanya. Tahukah sahabat, apa cita-cita Abdullah bin Umar ? Cita-citanya adalah, syurga!



Tidakkah anda lihat ketika Usamah ibn Zaid pergi ke medan perang ketika usianya masih 15 tahun. Padahal ketika usianya 14 tahun semangat jihadnya sudah berapi-api: ia ingin cepat berada di shaf para mujahid Allah. Namun Nabi saw melarangnya, kerana masih teramat muda. Ia juga pernah menjadi pemimpin pasukan Rasul, padahal saat itu para sahabat senior seperti Abu Bakar Ash-Shiddiq ada. Namun Rasulallah saw mempercayakan kepadanya.



Wahai sahabatku sekelian



Rasakan kemulian dan keagungan impian kita ini. Ironis sekali dengan impian dan mental orang kebanyakan, lebih-lebih lagi remaja kini yang sebaya denganmu, cita-cita mereka rendah kerana jiwanya lemah, langsung tiada izzah. Bergelumang dengan dosa dan maksiat. Suka dan gembira dengan angan-angan kosong dan remeh, lalai di alam komik yang tiada manfaat kepada syahid di jalan Allah, yakni di alam-alam yang rendah nilainya, tertutup dan terbatas ibarat alam katak di bawah tempurung.



Sahabatku sekelian, ambillah hikmah terbaik dari kisah itu. Apakah yang menjadi cita-cita mereka? Cita-cita yang tinggi dan besar. Apakah engkau mengetahui, bagaimana mereka dapat mencapai cita-cita itu? Mereka mencapainya dengan perjuangan dan pengorbanan yang sungguh-sungguh diiringi dengan kekuatan jiwa yang luar biasa. Bukan dicapai dengan menumbuhkan banyak alasan, kekalahan bahkan keputus asaan. Kekuatan tekad yang mereka miliki disertai dengan kerja keras juga doa kepada Allah SWT membuat mereka mampu mencapai apa yang mereka inginkan.



Perhatikan apa yang telah ditulis sejarah mengenai perjuangan Umar bin Abdul Aziz. Dikala diangkat menjadi pemimpin, ia tanggalkan kemewahan-kemewahan yang pernah dinikmatinya. Ia ganti kemewahan itu dengan segenap kesederhanaan. Ia bahkan meminta keluarganya untuk turut serta hidup dalam kesederhanaan itu. Yunus bin Syuaib bahkan berkata,



"Sebelum menjadi khalifah, tali seluarnya masuk ke dalam perutnya yang besar. Namun, ketika dia menjadi khalifah, dia sangat kurus. Bahkan jika saya menghitung jumlah tulang rusuknya tanpa menyentuhnya, pasti saya boleh menghitungnya."



Bukan hanya itu, Umar bin Abdul Aziz juga dikenali sebagai pemimpin yang menolak imbalan dalam bentuk apapun. Subhanallah.. Allah SWT memperkenankan Umar bin Abdul Aziz memperoleh keinginannya untuk menjadi khalifah dan Umar menjalankannya dengan penuh kesungguhan, perjuangan dan pengorbanan untuk menggapai cita-cita yang lain, syurga!



Kerana itu, sahabatku, bercita-citalah! Pancangkan cita-citamu setinggi mungkin. Iringi ia dengan kesungguhan, perjuangan dan pengorbanan untuk menggapainya. Semoga Allah SWT merahmatimu dengan memperkenankan cita-citamu itu.



Bercita-citalah wahai saudaraku ! Bukan hanya untuk duniamu, tapi juga untuk akhiratmu. Rasulullah SAW bersabda,



"Dan jika kamu meminta kepada Allah, maka mintalah syurga firdaus, sebab dia adalah syurga yang paling tinggi." (HR. Bukahri).



Sahabatku sekelian, tahukah engkau apakah cita-cita Rabiah bin Kaab? Cita-citanya adalah, menemani Rasulullah di syurga!



Sahabat sekelian,,



Ingatlah impianmu adalah titik mula gerak langkahmu, kesungguhan dan keyakinanmu bakal menentukan titik akhirnya.



Jadilah kita seperti air, kerana air tak pernah mungkin dibendung, dan terbendung. Tertutup satu jalan di depan, ia akan berusaha mencari jalan lain dan terus mencarinya sampai jalan itu benar-benar didapatinya. Cuba perhatikan, air tak pernah mensia-siakan mana-mana lubang bocor yang bocor atau retak, ia akan mengalir dengan deras menuju kebebasan bergerak dan keberhasilan.”



Seperti air yang mengalir dik, marilah kita teguhkan hati dengan pancangan cita-cita yang semakin menggunung walau badai dunia melanda.



Ingatlah kembali wahai sahabatku,, impian Abdullah bin Umar, Urwah bin Zubair, Mushab bin Zubair dan Abdul Malik bin Marwan ra. Sewaktu mereka berkumpul di pelataran ka'bah seperti air, mereka tidak menyerah pasrah dan putus asa setiap kali membentur halangan dalam berupaya meraih cita-cita. Berpikir cepat, inovatif, kreatif mencari celah menuju cita-cita. Itu harus menjadi bahagian dari sifat diri. Dan satu hal lagi, jangan pernah mengabaikan sekecil apapun kesempatan yang terbuka untuk secepat kilat menerobosnya, kerana boleh jadi, itu satu-satunya jalan untuk meraih kejayaan.



Ayuh sahabatku!, bangunkan jiwa mu dengan keimanan yang benar, hiasinya dengan amal dan ketaatan. Jadikan dirimu manusia yang luar biasa sebagaimana abdullah bin Umar, Urwah bin Zubair dan yang lain-lain. Muliakan dirimu dengan ketinggian cita-cita dan hiasinya dengan keelokan budi.

*cita-citaku  : ingin menjadi bidadari syurga  ^_^
by : http://muslimkualiti.blogspot.com/

Thursday, September 2, 2010

Pesanan Buat Si Dia

luahan hati

Tolong beritahu si dia, aku ada pesanan buatnya..


Tolong beritahu si dia, cinta agung adalah cintaNya

Tolong beritahu si dia, cinta manusia bakal membuatnya alpa..



Tolong nasihati sia dia, jangan menyintaiku lebih dari dia menyintai

Yang Maha Esa..

Tolong nasihati si dia,jangan mengingatiku lebih dari dia mengingati

Yang Maha Kuasa..

Tolong nasihati si dia, jangan mendoakanku lebih dari dia mendoakan

ibu bapanya..

Tolong katakan pada si dia, dahulukan Allah kerana di situ ada syurga...

Tolong katakan pada si dia, dahulukan ibu bapanya kerana di telapak itu

syurganya..



Tolong ingatkan si dia. Aku terpikat kerana imannya bukan rupa..

Tolong ingatkan si dia. Aku lebih cintakan zuhudnya bukan harta..

Tolong ingatkan si dia. aku kasihinya kerana santunnya..

Tolong tegur si dia, bila dia mula mengagungkan cinta manusia..

Tolong tegur si dia, bila dia tenggelam dalam angan-angannya..

Tolong tegur si dia, andai nafsu mengawal fikirannya..

Tolong sedarkan si dia. Aku milik Yang Maha Esa..

Tolong sedarkan si dia. Aku masih milik keluarga..

Tolong sedarkan si dia, tanggungjawabnya besar kepada keluarganya..

Tolong sabarkan si dia, usah ucap cinta di kala cita-cita belum terlaksana..

Tolong sabarkan si dia, andai diri ini enggan dirapati kerana menjaga

batasan cinta..



Tolong sabarkan si dia, bila jarak mejadi penyebab bertambah rindunya..

Tolong pesan padanya. Aku tidak mahu menjadi fitnah besar kepadanya..

Tolong pesan padanya. Aku tak mahu menjadi punca kegagalannya..

Tolong pesan padanya aku membiarkan Yang Esa menjaga dirinya..

Tolong khabarkan pada si dia. Aku tidak mahu melekakan dia..

Tolong khabarkan pada si dia. Aku mahu dia berjaya dalam impian dan cita- citanya..



Tolong khabarkan pada si dia, jadilah penyokong dalam kejayaanku..

Tolong sampaikan pada si dia. Aku mendambakan cinta suci yang terjaga..

Tolong sampaikan pada si dia,cinta kerana Allah tidak ternilai harganya..

Tolong sampaikan kepada si dia kerana aku tidak mampu memberitahunya

sendiri

Hanya engkau Ya Allah mengetahui siapa si dia..



Moga pesananku sampai padanya dan lindungilah dimana si dia..





Moga dia seekor lebah yang sentiasa memuji keagungan Yang Maha Kuasa

memasuki taman larangan dengan sopan santunnya dan bertemu mawar

berduri yang terjaga oleh tuannya..



Simpanlah pesanan ku ini sehingga engkau bertemu diriku suatu hari nanti....





Salam dariku..

Sentiasa mendoakan yang terbaik untukmu...

credit to : http://khalifah-muda.blogspot.com/

Wednesday, September 1, 2010

aku menyayangimu duhai hawa

Wahai sahabat Muslimat Sekalian,



Renung-renungkanlah intipati daripada surat Adam kepada Hawa ini, Ketahuilah olehmu wahai Bunga-bunga Islam,kita adalah sayap kiri pada mereka(kaum muslimin). Sedih rasanya jika teguran baik yang mereka berikan kita tak ambil kisah. Bukankah ia juga untuk kebaikan bersama.Bukankah kita semua mengimpikan syurga untuk kekal disana? syurga itu bukan percuma,tapi ada harganya...jadi,ini lah harga yang perlu kita bayar..salam mujahadah...





SURAT ADAM UNTUK HAWA



Dengan nama Allah swt Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang………..

Didoakan semoga kalian berada dibawah lembayung rahmat dan keredhaan Allah swt….



Hawa....



Maafkan aku jika coretan ini bisa mengguris hatimu. Meskipun kutahu,jiwamu selembut sutera dan bisa hancur lantaran kata-kata yang bakal ku ungkap ini, mengertilah duhai Hawa, kerana kaulah pengubat kesunyian waktu aku di syurga dulu dan engkau juga asalnya dari tulang rusuk kiriku yang bengkok,lantas kerana bimbang hidupmu terpesong dari landasan yang sebenarnya,kugagahi jua diri ini....



Hawa....

Maha Suci Allah yang telah mentakdirkan kaummu melebihi bilanganku di akhir zaman ini. Itulah kebesaran dan penelitian Allah swt dalm urusan-Nya. Bayangkanlah Hawa...sekiranya kaumku melebihi kaummu, yang pasti dunia ini kan berkecai kerana huru-hara dan diselimuti warna-warna suram lantaran kekejaman dan penindasan....



Hawa....

Suka untukku mengajak dirimu agar berfikir sejenak tentang hakikat kekalutan yang melanda disaat ini.

Tidakkah kau mengerti bahwa dirimu adalah umpama sekuntum bunga yang indah di pandangan mata namun bukan perhiasan semata-mata. Duri-duri yang melingkarimu itulah hijab yang digariskan oleh Allah swt sebagai pelindung yang diertikan sebagai aurat seorang yang bergelar wanita. Mengapa Hawa? Mengapa harus kau biarkan ia terdedah kepada kami,kaum ajnabimu?





Betapa hancurnya hatiku menyaksikan dirimu umpama bahan yang dapat diperkotak-katikkan. Dimana-mana saja,bisaku lihat dirimu menghayunkan langkah ,bukan sebaik dulu lagi. Langkahmu kian pantas. Apa sebenarnya yang engkau kejari?. Aku sendiri tak pasti! Terkadang, ku tak dapat membezakan antara dirimu dan teman-teman yang lain, bersama hayunan langkah itu, suaramu kian meninggi,diiringi gelak tawa yang cukup memedihkan mata dan hatiku ini...



Sedarkah kau Hawa.....?

Haruskah aku terima hakikat yang kau kini sudah berubah?

Semakin jauh dari landasan Tuhan yang pernah kutelunjuki buatmu dahulu!





Hawa....

Mengapa mesti dirimu kini jadi tontonan ramai? Perlukah kau hiasi dirimu untuk menarik perhatian sehinggakan yang seharusnya menutupi auratmu, kau miliki dari ciri-ciri yang ditegah dalam Islam? Sukar bagiku untuk melihat kembali keadaan yang mana sesederhana yang mungkin! Cukup untukku merasakan kehadiranmu disaat ini tidak lebih dari mempamerkan perhiasan diri yang kau punyai.



Fahamilah Hawa,usahlah menurut kerakusan nafsu menjelajahi sebutir peluru yang bisa hinggap di mana saja meninggalkan fitnah buat kaumku ini....



Hawa....

Betapa sakit dan pedihnya disaat kulihat auratmu menjala, di sekeliling pandangan. Aku tidak mahu Hawa..Suatu hari nanti, di negeri yang abadi itu, memperlihatkan seksaan terhadapmu yang ku kira paling dahsyat, apa tidaknya.Seurat rambutmu yang keluar, ular menanti dimana-mana, sejengkal tanganmu kelihatan ...aduh!! Banyaknya seksaan menantimu!...



Mengapa begitu Hawa? Tidakkah kau ingat apa yang perlu kau jaga adalah maruahmu! Maruah seorang wanita yang tersandar di bahumu kelemahan dan kekurangan!!



Jadi bagaimana seandainya kelakuan dan auratmu terpamer di mana-mana saja?



Hawa...

Tidakkah kau malu dengan pembohongan yang kau sembunyikan dalam dirimu sendiri?

Di sini auratmu kau selindungi disebalik pemakaianmu, atas dasar peraturan dan persekitaran kalian. Tetapi jauh nun diluar sana ,tersentak diriku tatkala dirimu telah jauh berbeza! Tudung ke mana,jilbab ke mana? Apatah lagi tingkah lakumu..! Dimana kau letakkan martabat seorang yang bergelar muslimah? Aku diselubungi rasa malu atas penghinaan ini!



Hawa....

Tutupilah auratmu, jagalah dirimu ,bertuturlah dengan suara yang lembut mampu kau kawal lantaran jika terlanjur, semuanya bisa membawa dosa padamu.



Jangan kau memperlihatkan apa yang tersembunyi pada dirimu..tapi ingatlah ,cukuplah sekadar tapak tangan dan wajahmu yang dizahirkan ,namun bukan kakimu,rambutmu,dan jua tubuhmu.....





Firman Allah swt:



“Dan katakanlah kepada wanita-wanita beriman,hendaklah mereka menahan dari pandangan mata mereka dan memelihara kemaluan mereka dan jangan menampakkan perhiasan mereka kecuali yang zahir daripadanya...”



Hawa....

Mungkin ku harus menghentikan bicara pertama ini di sini dulu...



Harapanku agar muncullah walaupun hanya secebis kesedaran dihatimu dan akan mendoakan moga Allah swt membuka hati kalian untuk mencetuskan perubahan....Akhir kata ,ketahuilah.............





“DUNIA INI MERUPAKAN PERHIASAN DAN SEBAIK-BAIK PERHIASAN ADALAH WANITA SOLEHAH”