Followers

Sunday, December 12, 2010

Detik Pemergianmu



Aku merinduimu Ya Rasulullah..


Sebuah kisah tentang totalitas cinta agung yang dicontohkan Allah lewat kehidupan Rasul-Nya. Pagi itu, meski langit telah mulai menguning, namun burung-burung gurun enggan mengepakkan sayap.

Pagi itu, Rasulullah dengan suara terbatas ungkap kekasih Allah, "Wahai umatku, kita semua ada dalam kekuasaan Allah dan cinta kasih-Nya. Maka taati dan bertakwalah kepada-Nya.Kuwariskan dua hal pada kalian, sunnah dan AlQuran . Barang siapa mencintai sunnahku, bererti mencintai aku dan kelak orang-orang yang mencintaiku, akan bersama-sama masuk syurga bersama aku."

Khutbah singkat itu diakhiri dengan pandangan mata Rasulullah yang teduh menatap sahabatnya satu persatu. Abu Bakar menatap mata itu dengan berkaca-kaca, Umar dadanya naik turun menahan nafas dan tangisnya. Uthman menghela napas panjang dan Ali menundukkan kepalanya dalam-dalam. Isyarat itu telah datang, saatnya sudah tiba.


"Rasulullah akan meninggalkan kita semua," desah hati semua sahabat kala itu. Manusia tercinta itu, hampir usai menunaikan tugasnya di dunia.
 

Tanda-tanda itu semakin kuat, tatkala Ali dan Fadhal dengan sigap menangkap Rasulullah yang limbung saat turun dari mimbar.

Saat itu, seluruh sahabat yang hadir di sana pasti akan menahan detik-detik berlalu, kalau bisa. Matahari kian tinggi, tapi pintu Rasulullah masih tertutup. Sedang di dalamnya, Rasulullah sedang terbaring lemah dengan keningnya yang berkeringat dan membasahi pelepah kurma yang menjadi alas tidurnya.

Tiba-tiba dari luar pintu terdengar seorang yang berseru mengucapkan salam. "Bolehkah saya masuk?" tanyanya. Tetapi Fatimah tidak mengizinkannya masuk, "Maafkanlah, ayahku sedang demam," kata Fatimah yang membalikkan badan dan menutup pintu.

Kemudian ia kembali menemani ayahnya yang ternyata sudah membuka mata dan bertanya pada Fatimah, "Siapakah itu wahai anakku?" "Tak tahulah aku ayah, sepertinya ia baru sekali ini aku melihatnya," tutur Fatimah lembut.

Lalu, Rasulullah menatap puterinya itu dengan pandangan yang menggetarkan. Satu-satu bahagian wajahnya seolah hendak di kenang. "Ketahuilah, dialah yang menghapuskan kenikmatan sementara, dialah yang memisahkan pertemuan di dunia. Dialah malakul maut,"kata Rasulullah, Fatimah pun menahan ledakkan tangisnya.

Malaikat maut datang menghampiri, tapi Rasulullah menanyakan kenapa Jibril tak ikut menyertai. Kemudian dipanggilah Jibril yang sebelumnya sudah bersiap diatas langit dunia menyambut ruh kekasih Allah dan penghulu dunia ini.

"Jibril, jelaskan apa hakku nanti dihadapan Allah?" Tanya Rasululllah dengan suara yang amat lemah. "Pintu-pintu langit telah terbuka, para malaikat telah menanti ruhmu. Semua syurga terbuka lebar menanti kedatanganmu," kata jibril.

Tapi itu ternyata tak membuat Rasulullah lega, matanya masih penuh kecemasan. "Engkau tidak senang mendengar khabar ini?" Tanya Jibril lagi."Khabarkan kepadaku bagaimana nasib umatku kelak?"

"Jangan khuatir, wahai Rasul Allah, aku pernah mendengar Allah berfirman kepadaku: 'Kuharamkan syurga bagi siapa saja, kecuali umat Muhammad telah berada didalamnya," kata Jibril.

Detik-detik semakin dekat, saatnya Izrail melakukan tugas. Perlahan ruh Rasulullah ditarik Tampak seluruh tubuh Rasulullah bersimbah peluh, urat-urat lehernya menegang. "Jibril, betapa sakit sakaratul maut ini."

Lirih Rasulullah mengaduh. Fatimah terpejam, Ali yang di sampingnya menunduk semakin dalam dan Jibril membuang muka. "Jijikkah kau melihatku, hingga kaupalingkan wajahmu Jibril?" Tanya Rasulullah pada Malaikat pengantar wahyu itu. " Siapakah yang tega, melihat kekasih Allah direnggut ajal," kata Jibril.

Sebentar kemudian terdengar Rasulullah memekik, karena sakit yang tak tertahankan lagi. "Ya Allah, dahsyat niat maut ini, timpakan saja semua siksa maut ini kepadaku, jangan pada umatku." Badan Rasulullah mulai dingin, kaki dan dadanya sudah tak bergerak lagi. Bibirnya bergetar seakan hendak membisikkan sesuatu, Ali segera mendekatkan telinganya. "Uushiikum bis shalati, wa maa malakat aimanukum, peliharalah solat dan santuni orang-orang lemah di antaramu."

Di luar pintu tangis mulai terdengar bersahutan, sahabat saling berpelukan. Fatimah menutupkan tangan di wajahnya, dan Ali kembali mendekatkan telinganya ke bibir Rasulullah yang mulai kebiruan. "Ummatii, ummatii, ummatiii?" - "Umatku, umatku, umatku"

Dan, berakhirlah hidup manusia mulia itu. Kini, mampukah kita mencinta sepertinya? Allahumma solli 'ala Muhammad wa baarik wa salim 'alaihi



Betapa cintanya Rasulullah kepada kita..







INTEAM: Pemergianmu
Kau masih tersenyum mengubat lara
Selindung derita yang kau rasa 
Senyuman yang mententeramkan
Setiap insan yang kebimbangan
Hakikatnya, tak tertanggung lagi derita
Di pangkuan isterimu Humaira?
Menunggu saat ketikanya
Diangkat rohmu bertemu Yang Esa
Tangan dicelup di bejana air
Kau sapu di muka mengurangkan pedih
Beralun zikir menutur kasih
Pada umat dan akhirat
Dan tibalah waktu ajal bertamu
Penuh ketenangan jiwamu berlalu
Linangan air mata syahdu
Iringi pemergianmu
Oh sukarnya untuk umat menerima
Bahkan payah untuk Umar mempercaya
Tetapi iman merelakan jua
Bahawa manusia kan mati akhirnya
Tak terlafaz kata mengungkap hiba
Gerhanalah seluruh semesta
Walaupun kau telah tiada
Bersemarak cintamu selamanya
Ya Rasulallah
Kau tinggalkan kami warisan yang abadi
Dan bersaksilah sesungguhnya
Kami merinduimu....


p/s : "apa yang saya temui ialah Nabi SAW memang menyebut ummati..ummati pada hari kiamat nanti ketika umatnya menanti syafaatnya (riwayat al Bukhari dan Muslim). begitu juga Nabi pernah membaca AL QUran sehingga menangis dan berdoa sambil menyebut ummati. maka malaikat jibril datang memberi ketenangan kpd beliau (riwayat Muslim)"



Tuesday, December 7, 2010

Matematik Usia

assalamualaikum..berlabuh sudah tirai 1431 hijrah,hari ni permulaan hidup kita pada 1432hijrah.Ia juga bermaksud semakin dekat kita kepada KEMATIAN dan semestinya kepada hari KIAMAT!! muhasabah sekejap.Saya kira hari ni semua rakyat Malaysia diberi cuti umum sebab 1 muharam 1432h (kecuali yang bekerja mungkin semua tidak).Selamat bercuti.

oh ya,tujuan saya membuka lembaran baru ni sebab saya nak share something interesting yang saya dapat pagi ni. Hari cuti macam ni  bagus untuk rehatkan minda sambil beriadah bersama keluarga atau rakan-rakan. Tapi bagi sesiapa yang tak keluar berjalan-jalan boleh lah cuba menguji minda anda. Harap follow step-step dibawah ni. Menarik jugak pengiraan ni..Selamat mencuba!!!!!!  :)














hehe game ni just salah satu cara untuk peringatan kembali pada bilangan usia kita je,cuma dengan cara yang lebih menarik ...sudah tua??  ish3..baru sedar ke...ni la hidup.Kalau setiap hari kita renungkan usia kita yang dah banyak ni dan bekal akhirat masih banyak lagi kurang mesti kita dah tak fikirkan nak tamakkan nikmat dunia.kan kan??? 

Thursday, December 2, 2010

Sahabat...Menangislah Kerana Allah

Sahabat..
Pernahkah anda menangis? Menangis adalah fitrah manusia...setiap tangisan ada harganya dan nilai tersendiri.

Firman Allah AWT, “…dan bahawasanya DIA lah yang menjadikan orang tertawa dan menangis.” (Surah An Najm, ayat 43)

Kita sering lihat orang menangis atau kita sendiri yang menangis,banyak sebab dan alasan disebalik semua itu. Saya pun pernah menangis,sahabat semua semestinya pernah menangis.Malah tangisan adalah suara pertama kita dengar apabila bayi dilahirkan di dunia.Kita semua memang dan pasti melalui waktu itu.Mungkin kita menangis kerana musibah yang menimpa,mungkin juga sebab lain.Bila sesuatu yang sedih ataupun kita tak suka berlaku,baru kita sedar yang tangisan itu satu senjata yang sangat power untuk kita kurangkan sedikit keresahan di hati serta kita mengharapkan Allah mendengar rintihan kita disamping  mengharapkan keampunan dan rahmat Allah.


Bila saya muhasabah balik,masalah menimpa bukan bermakna Allah tak sayang pada hambanya tapi sebab Allah nak dengar hambanya merintih meminta kepadaNya...dan Allah sesungguhnya malu untuk tidak mengabulkan doa hamba-hambanya yang benar-benar ikhlas memohon sesuatu kepadaNya.




12.25 am : masalah adalah lumrah..saya cuba memujuk hati untuk tidak terus menyalahkan suasana dan keadaan sebaliknya bersikap husnuzzhon kepada apa yang telah berlaku.Sekitar 9.30pm-10.00pm kesabaran saya dan sahabat baik saya Najiah Athirah (naja) teruji.Mungkin ada khilaf kami tapi bukan balasan seperti itu yang kami harapkan.Untuk menghindari dari sikap kufur dan berburuk sangka pada Allah (nauzubillah) saya cuba membuka beberapa site yang saya gemar singgah tapi setelah beberapa waktu tiada satu artikel@nasihat yang masuk ke jiwa saya.Keraskah hati saya?? Saya tidak mengalah tapi terus membaca untuk menghalang syaitan menusuk jiwa saya dengan hasutan dan bisikan jahatnya.Bagi saya dengan pembacaan saya dapat berfikir dan bertindak rasional.Satu blog seorang sahabat yang mengulas ringkas tentang jenis-jenis tangisan membuat saya sedar akan hakikat airmata.Disini saya menilai jenis tangisan yang bagaimana telah saya curahkan dan saya tak nak tangisan saya adalah kerana saya mengeluh dengan sikap manusia tapi biarlah kerana Allah.






copy-paste-sebuah renungan buat kita bersama mengenai tangisan ini.

10 jenis tangisan menurut Ibnu Qayyim al-Jawziyyah

1. Menangis kerana kasih sayang dan kelembutan hati.
2. Menangis kerana rasa takut.
3. Menangis kerana cinta.
4. Menangis kerana gembira.
5. Menangis kerana menghadapi penderitaan.
6. Menangis kerana terlalu sedih.
7. Menangis kerana terasa hina dan lemah.
8. Menangis untuk mendapat belas kasihan orang.
9. Menangis kerana mengikut-ikut orang menangis.
10. Menangis orang munafik iaitu pura-pura menangis.



Semoga Allah menilai tangisan saya dan sahabat di level yang paling tiggi darjatnya.Doakan hati saya dan antum semua dijaga Allah.salam mahabbah.

Wednesday, November 24, 2010

Syurga Bukan Percuma

salam mahabbah salam pengorbanan dan salam satu ummah !! still dalam bulan zulhijjah ,masih segar dalam lipatan sejarah Islam pengorbanan agung Nabi Allah Ismail dan Nabi Allah Ibrahim,pengorbanan demi Allah tercinta.Apa khabar iman antum semua? itu soalan pertama yang saya dapat hari ni, sapaan dari seorang sahabat dan saya ajukan kepada pembaca semua....harap dalam jagaan Allah,InsyaAllah.


jagalah hati 


Sahabat,
kehidupan kita ni berubah ubah tergantung pada sanubari dan perasaan hati.percaya? Hadiths riwayat Sahih Bukhari,bahwa di dalam tubuh manusia itu ada segumpal daging. Daging itu banyak, ada di kepala, di tangan, di kaki. Ada segumpal daging kata Nabi,apabila segumpal daging itu baik maka baik seluruh tubuhnya, kalau seandainya gumpalan daging itu buruk, buruklah seluruh tubuhnya). Daging yang sepertimana? "Ala wa hiyalqalb" (itulah sanubari dan hati kita). Perasaan kita itulah yang membuat kehidupan kita dan tubuh kita menjadi baik perlakuannya atau menjadi buruk.


Setiap muslim definitely nak masuk syurga. Where rivers flow, you can eat everything and anything you want, live in beautiful mansions, be with your loved ones for eternity and masyallah, and other limitless wonders of Jannah! But to do so, one must keep in mind that there is no free ticket to Jannah. Allah dah beri banyak, MANY ways for the Believers to enter Paradise, so all we need to do is to do our best and makes loads of doa’s to God and insyallah, we will be granted that Syurga Allah. 


Everyone kalau ditanya, adakah anda nak masuk syurga? mesti semua menjawab exactly Yes!! Pernah saya bertanya anak buah saya sendiri (Darwish 4 tahun) bila Allah tarik nyawa, dia pilih nak masuk syurga atau neraka.Ya,kanak-kanak sementah tu pun masih pandai menjawab dia nak masuk syurga...apatah lagi kita yang dah baligh, tahu semua hukum Allah dan semestinya boleh membezakan amalan untuk masuk syurga dan dosa-dosa yang membawa ke neraka.


darwish ,anak buah yang sangat bijak
alhamdulillah ya Allah
Tapi kita mesti ingat satu benda, SYURGA BUKAN PERCUMA TAPI ADA HARGANYA..“Perjalanan ke syurga dilingkungi dengan duri dan onak. Manakala jalan ke neraka dikelilingi dengan keinginan syahwat. Demikian ditegaskan oleh Nabi Muhammad saw. mengenai dua jalan yang ditempuhi oleh manusia.
Syurga ialah tempat kenikmatan dan kebahagiaan di akhirat yang dikurniakan kepada hamba-hamba Allah yang beramal soleh. Neraka pula tempat azab keseksaan disediakan untuk mereka yang beramal tholeh (kejahatan).
Untuk melayakkan diri ke syurga, seseorang itu mestilah menempuh banyak ujian seperti melaksanakan suruhan Allah dan rasul serta menjauhi laranganNya. Kesemua ini memerlukan semangat dan kekuatan yang bermula dari keimanan kepada Allah. Sudah tentu untuk mengerjakan solat, puasa, haji dan amal kebajikan lain amat payah kecuali bagi mereka yang beriman. Sebab itulah Nabi mengatakan jalan ke syurga penuh dengan kesusahan.



So,it's better if you turn back and check yourself how's the best your good deeds you have done to enter syurga Allah.
Pertama,JANGAN KAMU BERLAKU SYIRIK KEPADA ALLAH.it will definitely let you go astray from Allah.Shirk happens when one associate Allah the Al-Mighty with other beings or items. Allah has said that He forgives all sins committed by humans, but not shirk. And beware,shirk-doers will enter Hell-fire (nauzubillah), IF they do not repent (taubah).
Kedua, CARILAH ILMU.Sabda nabi s.a.w (dipetik dari blog seorang sahabat),“Jadilah kau dkalangan orng yg berilmu @ orng yg mnntut ilmu @ orng yg mndngr ilmu ttp jgnlh kamu mnjadi golongan yg keempat (jahil)”. With the power of knowledge, we as righteous Muslims are able to perform our duties in obedience to Him.
Ketiga, TAUBAT.Nobody is perfect, and everybody makes mistakes. Untuk kembali ke pangkal jalan, there’s only one way – Taubat! Ask for forgiveness from Allah anywhere and at anytime, insyallah, He is always there to listen to us and that will take us to Paradise. 
  • 1)berhenti dari membuat dosa
  • 2) menyesal atas dosa yang dilakukan
  • 3) berazam untuk tidak mengulangi dosa tersebut


Keempat, adab MEMBERI SALAM for the fellow muslims, So walau dimana dan dengan siapa kita jumpa, sapalah dengan senyuman, and say “Assalamualaikum!” Practice this in your everyday life and insyallah, hidup kita akan aman dan dibawah naungan rahmat Allah.

Kelima,SAYANGI HAIWAN ciptaan Allah sepertimana kita cintakan manusia lain.Allah ciptakan mereka tanpa akal tapi tetap mempunyai perasaan.so,why not  next time you see a starving cat by the sidewalk, why not offer some food for it? With that minor action, Allah might just grant you Paradise, insyallah.

Keenam, ZIKIR and always remember Allah every single minute in your life. “La hawlaa wa laa quwwata illa billah” anytime and believe in Allah’s help and guidance. According to a hadith from Imam Ahmad, zikir is one of the treasures of Paradise.

Ketujuh, SEDEKAH. The only easy way untuk dapat pahala.Remember: “The more you give, the more you will get from Allah”  It helps the needy, the poor, the orphans,AND it gives you a place in Paradise! and masyallah ini memang amalan yang paling mudah bagi yang ikhlas :)

Remember the words of prophet Muhammad s.a.w says:  “Jalan ke Syurga dikelilingi dengan kepayahan. Jalan ke Neraka pula dikelilingi dengan nafsu dan syahwat.” Oleh itu, utamakanlah kepayahan kerana itu jalan ke syurga. Jauhilah kesenangan berbentuk nafsu syahwat kerana itu jalan ke neraka. 


just simple steps to start doing something that let you enter the jannah.O Allah, You are my Lord, none has the right to be worshipped except You, You created me and I am You servant and I abide to Your covenant and promise as best I can, I take refuge in You from the evil of which I committed. I acknowledge Your favor upon me and I acknowledge my sin, so forgive me, for verily none can forgive sin except You. 


AMEEN

Tuesday, November 16, 2010

Disebalik Sebuah Pengorbanan

“Mmm… cinta! Menurutku, Sekalipun cinta telah kuhuraikan dan kujelaskan panjang lebar. Namun jika cinta kudatangi aku jadi malu pada keteranganku sendiri. Meskipun lidahku telah mampu menguraikan dengan terang. Namun tanpa lidah, cinta ternyata lebih terang Sementara pena begitu tergesa-gesa menuliskannya. Kata-kata pecah berkeping-keping begitu sampai kepada cinta. Dalam menguraikan cinta, akal terbaring tak berdaya Bagaikan keldai terbaring dalam lumpur. Cinta sendirilah yang menerangkan cinta dan percintaan!”






assalamualaikum dan SALAM EIDULADHA....
Bersyukur ke hadrat Allat swt kerana kita masih diberikan kesempatan untuk meraikan Hari Raya Aidiladha pada tahun ini,InsyaAllah....Alhamdulillah kerana diberikan kesempatan untuk terus bertebaran di muka bumi ini,ambillah iktibar daripada peristiwa-pertistiwa insan yang terlebih dahulu meninggalkan kita. Semoga hati-hati kita sentiasa bersedia untuk menyusul mereka kelak. Rehat yang pasti di alam kubur sana.


oh ya,pasti ramai yang dah dapat meneka mainan bahasa yang teramat indah yang diungkap diatas.Mana mungkin tidak,ianya salah satu daripada dialog Ana Althafunnisa' ,dalam filem Ketika Cinta Bertasbih.


Sempena 10zulhijjah yang bakal menjelma (Insyaallah esok mengikut waktu Malaysia), marilah sama-sama saya ingin mengajak sahabat-sahabat semua mengambil iktibar atas KETAQWAAN dan KETAATAN serta tingginya nilai PENGORBANAN Nabi Ibrahim kekasih Allah dalam diari hidupnya.Tatkala melihat betapa indahnya cinta Nabi Ibrahim yang disulami penyaksian dan pembuktian, saya rasakan cinta kita bagaikan kata-kata mainan anak kecil.Sebab, apa makna cinta tanpa pembuktian?


mari sama-sama kita telusuri.....


Dijadikan terasa indah dalam pandangan manusia cinta terhadap apa yang diinginkan,berupa perempuan-perempuan, anak-anak, harta benda yang bertumpu dalam bentuk emas dan perak, kuda pilihan, haiwan ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik.                ( 3 : 14 )

Sahabat, apa perasaan anda jika sudah berpuluh tahun hidup bersama isteri kesayangan tetapi tidak dikurniakan anak? bukankah naluri seorang manusia itu inginkan anak? Zuriat menyambung keturunan hasil perkongsian hidup bersama insan kesayangan. Apatah lagi seorang nabi. Jika tiada anak, siapa lagi yang boleh diharapkan untuk menyambung perjuangan menegakkan KALAM ALLAH atas muka bumi ini? Sedangkan masyarakat sekeliling waktu itu adalah masyarakat yang ingkar menerima Allah sebagai tuhan. Apakah tidak pilu nabi memikirkan perjuangan dan pengorbanan selama ini akan terhenti di saat kematiannya?


......................................


Bahagianya, akhirnya Allah membuktikan betapa Rahimnya DIA dengan mengurniakan seorang anak kepada nabi setelah satu penantian yang cukup lama dan menyeksakan. Betapa asyiknya rasa bila impian yang satu itu menjadi kenyataan. betapa jika itu kita, sudah pastu sujud syukurnya sangat lama penuh linangan air mata. Pasti kita berjanji, anak itu akan dijaga dan dididik sebaik mungkin.
Tapi, apakan daya, bila muncul cinta yang baru, cinta yang satu itu sekali lagi diuji. Anak yang masih kecil itu perlu dikorbankan, membuktikan cintanya dahulu tidak tergugat dengan kehadiran cinta baru.  Maka anak kecil dan ibunya Hajar terpaksa ditinggalkan di padang pasir gersang. Yang siangnya panas, terik dan kontang. Malamnya gelap-gelita. Sejuk membeku ke sum-sum tulang. Sunyi sepi, hanya ditemani hembusan angin malam. Tak ubah seperti meletakkan anak dan isteri kecintaan di pintu maut penuh derita. Sedangkan kita, jika penerbangan tertunda sehari sahaja sudah berpuluh voice mail bakal diterima dari ayah. Padahal tempat itu lengkap makanan dan selesa. Begitulah naluri seorang ayah(pengalaman sendiri).Tidak mungkin sama sekali membiarkan anaknya dalam bahaya. Tidakkah naluri itu dimiliki setiap ayah termasuk nabi ibrahim? Perasaan apakah yang menguasai nabi sehingga dapat mengatasi kasihnya seorang ayah pada anak tunggalnya itu?


...................................


Keimanan dan tawakal yang tingginya pada Allah ternyata tidak pernah disia-siakan Allah. Baginda akhirnya dipertemukan semula dengan anak yang pernah ditinggalkan satu ketika dahulu. Jejak kasih yang sangat syahdu dan bahagia.
Ya Allah, tidak cukupkah bukti yang ditunjukkan nabi selama ini bahawa benarlah hanya ENGKAU cinta dalam hatinya, dalam hidupnya, dalam setiap hembus nafasnya? Apakah perlu ENGKAU arahkan mereka melakukan sesuatu yang diluar batas fikiran manusia?
Ujian kali ini bukan calang-calang. Seorang ayah, jika melihat anaknya bermain dengan pisau sahaja sudah pasti dimarahi. Tapi ayah ini, dia diarahkan untuk meletakkan sendiri bilah pisau di leher anaknya. Anak yang diperoleh setelah bertahun-tahun hidup tanpa zuriat. Anak yang dahulu diarahkan ditinggal di gerbang kematian. Anak yang menjadi harapan untuk meneruskan perjuangan. Mengapa ya Allah, anak yang satu ini juga pinta dikorbankan, disembelih dan dibunuh?


Apabila sampai ke tempat penyembelihan maka Nabi Ibrahim AS telah menyembelih Nabi ismail AS. Diriwayatkan pisau telahpun mencecah batang leher Ismail AS dan  Allah maha kuasa yamh hanya sekadar menguji kepatuhan hambaNya telah menggantikannya dengan seekor qibas. Ini adalah hadiah bagi orang yang yakin dengan perintah Allah, yakin bahawa disebalik perintah Allah yang cukup berat itu tersimpan sebuah hikmah dan nikmat yang cukup besar. Keyakinan ini hanya dapat dirasai oleh orang yang keimanannya padu kepada Allah SWT. Maka ibadah qurban yang kita lakukan pada hari ini adalah satu latihan untuk memupuk keimanan sejati dan keyakinan yang tidak berbelah bagi terhadap Allah SWT. Ia adalah satu bentuk persediaan untuk melahirkan sifat 'komando', iaitu bersiap sedia untuk menjalankan perintah Allah dalam segenap situasi. Apabila datang perintah Allah untuk infaq maka tanpa tangguh-tangguh lagi kita akan melaksanakannya...


sahabat-sahabat,
mungkin sudah menghafal kisah Nabi Ibrahim diatas tapi saya menulis lagi untuk sama-sama kita menghayati bukan sekadar membaca dan menghafal kisah agung tersebut..dan,dari kisah pengorbanan luar biasa itu, maka lahirlah kini sambutan HARI RAYA EIDUL ADHA. Jadilah peristiwa bersejarah ini puncak pengorbanan tanda terbuktinya cinta nabi tidak lain dan tidak bukan hanya pada Allah yang Esa. Dan betapa bahagianya baginda, cintanya berbalas. Ujian-ujian yang dilaluinya terbukti mendapat setinggi-tinggi pengiktirafan dari Allah dengan dinukilkan dalam KALAM SUCI yang kekal sepanjang zaman.

Dan ingatlah, ketika Ibrahim diuji oleh Tuhannya dengan beberapa kalimat, lalu dia melaksanakannya dengan sempurna. Dia berfirman, sesungguhnya AKU menjadikan engkau sebagai pemimpin bagi seluruh manusia……..                 (2 : 124 )
Dan siapakah yang lebih baik agamanya daripada orang yang dengan ikhlas berserah diri kepada Allah, sedangkan dia mengerjakan kebaikan dan mengikuti agama Ibrahim yang lurus? Dan Allah telah memilih Ibrahim menjadi kesayangan(NYA)    ( 4 : 125)
Wahai sahabat-sahabatku, nabi Ibrahim sudah membuktikan ketulusan cinta baginda sehingga dirinya menjadi kesayangan Allah.Sudahkah kita berbuat demikian? Semoga kita sama-sama dapat menghayati ruh pengorbanan dan pembuktian cinta yang dipamerkan nabi kesayangan kita, nabi Ibrahim alaihissalam pada kesempatan eidul adha kali ini. Dan semoga ruh itu senantiasa segar membasahi setiap sel dari badan kita.

“Dan diantara manusia ada yang mengorbankan dirinya kerana mencari keredhaan Allah semata-mata, dan Allah pula amat belas kasihan akan hamba-hambanya.” (Surah al-Baqarah: 207)



SALAM EIDULADHA DAN SALAM PENGORBANAN


(AYAT AL-QURAN DIPETIK DARI QURANIC VERSES ONLINE)

Thursday, September 30, 2010

Tintaku Buatmu Sahabat....



assalamu’alaikum wbt

istimewa buat tatapanmu, sahabat-sahabatku..
aku redha dengan ketentuanNya.....
bismillahirrahmanirrahim...
pertama dan selamanya,alhamdulillah ke hadrat Ilahi...
semoga berbahagia selalu hendaknya, dipayungi rahmat dan kasih sayang ILLAHI.
temanku,
usahlah dijadikan warkah penghubung ini sebagai bahan igauan yang bakal menjauhkan kita dari mengingati Tuhan...
pertemuan dan perpisahan yang tertulis dlm persahabatan ini hanyalah sebahagian drpd rencana Tuhan utk menguji debur perasaan yg bergolak buat kita mengawasinya dalam penaklukan diri..
usahlah dikesalkan pertemuan sementara dunia ini. antara kita, tiada hakim yang adil selain Allah Yang Maha Bijaksana.
temanku,
kita merancang, Allah juga merancang
kadang2 rancangan kita tercapai mungkin kerana rancangan kita itu bertepatan dgn rancangan Allah dan adakala sebaliknya.
tapi ingat…manusia merancang dgn cita-citanya, Allah menentukan dgn cintaNya. bukankah Allah mengetahui apa yang terbaik buat hamba2Nya?
temanku,
perjuangan memang pahit..jalan bagi seorang yang bernama pejuang bukanlah yang ditabur bunga di sepanjang jalannya..
tapi bertaburan duri yang tajam..menikam hatinya, lalu dihiris dan diguris
penawarnya hanya satu…cintailah Illahi.
temanku,
jangan jadikan setiap masalah sbg penyakit
jadikan ia sbg kematangan diri
setiap penyakit ada penawarnya, begitu juga dgn masalah.
aku bersyukur kerana dipertemukan dgnmu
mungkin kau adalah antara teman yg kucari selama ini
dr pengenalan itu, aku dpt rasakan ada rahmat disebaliknya
mudah-mudahan hingga selamanya
bukan hari ini, bukan hari esok
apatah lagi hati manusia sering berubah
semua itu terjawab pada diri masing-masing
engkau berhak memilih teman sendiri kerana hati merupakan raja dlm diri manusia..
temanku, ingatlah..
Allah ciptakan setiap kejadian semuanya sepurna
ia berlaku dgn adil
meskipun setiap yg baik dan buruk itu juga drpd Allah
mungkin ada kesilapan yg kita lakukan,
Allah beri kita petunjuk..
ada hikmah di sebalik kejadian..carilah hikmahnya..
temanku,
inilah yg dinamakan kehidupan dunia
jika semuanya cantik, baik, tiada cacat celanya,
kita mungkin terpesong, lupa dan lalai dgn hasutan nafsu kehidupan..
akhirat nanti adalah kekal
semua itu dinilai dr kehidupan kita di sini..
temanku,
tiada salahnya kita dipertemukan utk bersahabat kerana dlm islam sendiri menyeru kita merapatkan tali persaudaraan…
seringkali aku panjatkan doa agar persahabatan yg terjalin ini sentiasa dlm redha Illahi
kini, aku semakin yakin kita mampu menelusuri persahabatan ini dgn sebaiknya…
sekalung terima kasih aku hulurkan buatmu atas huluran ukhuwwah yg sgt bermakna buat diriku..
doaku sentiasa mengalir di kejauhan..agar dikau dpt menghadapi kehidupan yg mendatang dgn baik..
temanku,
antara ketentuan yg ditulis bg setiap insan apabila lahirnya ke dunia ialah..
hidupnya, ajalnya, jodohnya dan masa depannya…
mungkin byk hikmahnya akan berada di sana
ucaplah kesyukuran, jiwa yg tenang membawa kedamaian dan keindahan…
aku sangat menyayangi kamu dengan segenap jiwaku... semoga perpisahan sementara ini akan kembali bertaut bila masanya tiba nanti...see u in Gombak ok!!!  uhibbukum jiddan Lillah.....

**khas buat yunni,kak zakiah,aliaa nurnaja,syira ,nik,sakinah,mira,azi,aisyah,kak cira.....**

dalam rakaman. . . . . . . . . . . 

 yah,azi,jiha,syafiqah,kak ze,su,aliaa,nick,nadia,naja,biha,aliaa azizan,yunni,syira,ecah,kak cira...



till death do us apart

korang budak bilik TERBAEK!!!

bilik yang banyak menyimpan kenangan,tak lupa ex dorm,bilik A-3-3

ni marhaban kami...hik~

keep in touch ok!!!!

antara yg akan ke gombak,,,besar beg korang...;P

aliaa azizan

sayang sayang sayang korang
oh,disini tempat kami bermula~



kak cira . . .

tak lupa untuk sahabat2 yang masih meneruskan perjuangan bersama su,naja,bihah,alia azizan,diana,jiha,yah n nadia,kita buat sungguh2 ok sem depan..insyaallah untuk final sem kita...=)

Rijal Akhirat vs Rijal Dunia

Remaja dulu vs remaja kini
Thu, september 30, 2010 4:40 PM

Remaja dahulu...

Abbas: Assalamualaikum!
Umair: Waalaikumussalam!
Abbas: Anta tengah buat ape tu?
Umair: Oh, ana tengah cube nak fahamkan satu ayat dari surah As Soff ni... Anta tahu tak sape2 yang lebih a'rif tentang ni...
Abbas: Ha!! Ape kate anta tanye Ustaz Hassan...

Remaja Kini...

Titt..titt..titt..
Amir: Wei.. Pick!! Ko tengah buat ape tu??!!
Syafiq: Haha... Ko ni buat tak tahu plak...
Amir: Tengah layan awek la tu...
Syafiq: Ha!! kau memang kawan sejati aku...
Amir: Wei... Pick!! Takkan kau seorang je ade awek... aku nak gak!! Tak 'cool' la muka 'handsome' tapi takde awek...
Syafiq: Ha.. takpe-takpe... Nanti aku suruh awek aku carikan untuk kau...

Remaja Dahulu...

Ammar: Assalamualaikum.. Tuan!! Saya nak daftar untuk sertai peperangan yang akan datang..
Tuan Khalid: Waalaikumsalam! Berapa umur anta??
Ammar: 15 tahun..
Tuan Khalid: Ana minta maaf sangat sebab anta masih belum cukup umur untuk sertai peperangan...
Ammar: Ala... Tolonglah Tuan... Ana merayu!!
Tuan Khalid: Maaf la dik... Ana tidak boleh terima anta...
[di tebing sungai]
Ammar: ......
Hussein: Salam, Ammar! Kenapa anta menangis ni??
Ammar: Ana tidak diterima untuk sertai perperangan...
Hussein: Takpe... Anta bersabarlah... Ana yakin sampai masanya nanti anta akan diterima, InsyaAllah....

Remaja Kini...

Arif: [menyanyi]
Juri: Maaf Arif anda tersingkir...
[di rumah]
Bang!!
Arif:.......
Akil: Ee... Apahal mengamuk tiba-tiba ni??
Arif:........
Akil: Ooo.. Kau tersingkir dalam uji bakat AF9 ye?!!
Arif:.......
Akil: Ala.. Takpe, tahun ni bukan rezeki kau, tahun depan cube la lagi...

Remaja Dahulu...

[Maghrib]
Allahuakbar!! Allahuakbar!!...
Ibrahim: Eh dah azan la!! Jom, cepat..nanti lambat... Kene masbuk pulak..
Hamzah: Eh ha'ah la... Kejap-kejap, tunggu ana...

[Sebelum Subuh]
Hafiz: Ahnaf! Bangun! Anta nak qiam tak??
Ahnaf: MUAAH!(menguap).. Sekarang pukul barape??
Hafiz: Pukul 5..
Ahnaf: Ha?!! Kan ana suruh kejut pukul 4, nape anta tak kejut ana..
Hafiz: Maafla Ahnaf... Ana pun baru je bangun ni.. Takpe, masih ade mase lagi..
Ahnaf: okey... .

Remaja Kini...

[Maghrib]
Allahuakbar!! Allahuakbar!!
Alif: Eh dah azan la... Takpe la sikit je lagi cerita ni nak habis..
Ayah: Alif, ko nak ikut pergi surau tak??
Alif: Err... Kejap lagi la, ayah pergi la dulu...
Ayah: Hai engko ni... Takkan tiap-tiap hari nak masbuk, asyik dengan cerita kat TV tu..
Alif: Ye laa..

[Subuh]
Zzzzzzzzzz......
Mak Mah: akim!! Bangun!! Ko da solat subuh ke belum??
Hakim: MUAAH!!(menguap).. Ngantuknye!! Ala,mak baru pukul 6.. Subuh habis pukul 6.59..
Mak Mah: Pukul 6 ape bendenye?!!! Sekarang dah pukul 7.30 la.. Bangun!!!!
Hakim: MUAAH!!(menguap).. Ye laa...

Remaja Kini...

Remaja...
Dimanakah mereka??
Dimanakah mereka ketika ini??
Yang dimana pada suatu hari nanti,
Kan mentadbir dunia ini,
Suatu hari nanti...

Remaja kita,
Telah ditipu dunia yang fana,
Lalai dan leka,
Dari mengingatiNya...

Hancurlah dunia!!
Hancurlah Islam!!
Jika dirimu sebegini rupa,
Remaja Islam kini,
Hubbu dunia bermaharajalela,
Hubbu akhirat kau palingkan,
Dihanyut ombak penipuan,
Oleh manusia bertopengkan syaitan...

Duhai remaja...
Bangunlah,
Bangunlah remaja,
Dari tidurmu yang lagha,
Ayuh bangunlah,
Ayuh kembalilah,
Ke pangkal jalanNya,
Ayuh!!
Lahirkanlah generasi dahulu..

Insaflah!!
Ayuh bangkitlah!!
Engkau harapan dunia,
Tegakkanlah sinar harapan..

AYUH!!
Bangkitlah remaja harapan dunia,
Buktikanlah keluhuranmu,
Buktikanlah,
Generasi dahulu,
Telah kembali,
Bebaskanlah dirimu,
Dari kejahilan yang membelenggu,
Ayuhlah remaja!!
Kita berjihad di medan ujian,
Sanjunglah panji-panji keimanan,
Kerana disana menanti syurga idaman,
Duhai Remaja Harapan.


Petikan
www.iluvislam.com
Oleh: Hudaukhwah
Editor: RosNiza Abdullah